Ku sentuh tombol laju keretaku
Menuju ke pemukiman orang-orang taubat
Ku beranjak untuk tanggalkan
Dosa-dosa yang telah lekat berkarat

Telah ku pilih jalanku
Untuk tetap lurus dalam deen-Nya
Bersihkan diri entas jiwa
Dari kesesatan syathani

Tiada kata yang terucap kecuali taubat
Kembali ke pangkuan fitri dalam naungan kasih Ilahi

Masa lalu yang suram kini tinggal kenangan
Jadi ibroh yang takkan terulang hingga ke haribaan

Takkan ku biarkan menetas
Menggunung dosa-dosaku
Tapi kan ku gulung bagai lembaran hitam
Yang rapuh terbakar api iman

Takkan ku biarkan kaki, jiwa dan raga ini
Terjerembab ke lumpur dosa
Untuk yang kedua kalinya
Walau hanya dalam setitik noda

Itu akan berarti
Sebuah permulaan yang besar
Yang kan berubah jadi kubangan
Atau lautan dosa yang hitam

Selamat tinggal masa lalu
Suatu masa yang kelabu
Masa yang bertaburkan kebodohan
Yang bernafaskan kejahiliyahan

Kan ku tegakkan rumah taubatku
Dengan jalinan cinta Allah
Kan kuhias rumah taubatku
Dengan rangkaian sunnah Rasulullah


di sisi mujahid ada mujahidah
yang berjihad untuk Islam
yang menyerikan Islam dan tamannya
dengan peribadi solehah

mereka serikandi
istimewa sekali
mengabdikan diri
pada Allah dan suaminya

mujahidah Islam banyak peranannya
untuk membangunkan Islam
tangan mereka bakal menggongcang dunia
melalui didikannya

ingatlah mujahidah
anakmu amanah Allah
ikutlah syari’atnya
agar dirimu dalam keredhaanNya

didiklah mereka
cara Islamiah
agar insyaAllah
mereka menjadi soleh dan solehah

Islam kini memerlukan mujahidah
yang beriman, sabar, redha, dan bertaqwa
agar Islam yang dagang tegak kembali
bersama mujahidah sejati

agar Islam yang dagang tegak kembali
bersama mujahidah sejati


seperti mati hidup semula..

terdampar dalam lumpur terbiar sahaja..
meraung meminta tiada menyapa..
melihat dari jauh indahnya dunia..
dari jauh terasa derita..
tetapi azam kuat ingin bangun semula..

luka pertama dibiar sahaja..
dosa lama berulang semula..
bila nista terukir di muka..
hati berwajah muram durja..
resah jiwa terus merana..

di manakah penyelamat dunia?..
kenapa terus dibiarkan sahaja?..
apakah terlalu hina untuk diberi muka..
atau tiada nilai untuk dibina?..
hati terus tertanya..

namun ia hadir tanpa diduga..
saat hati rasa telah hanyut dengan dunia..
hadirnya seperti tongkat si buta..
gelap dunia kini terang semula..
lumpur dulu kini tiada..

keindahannya tidak tergambar..
menangis seketika dibuai indahnya..
terkedu seketika menghayati lagunya..
kisahnya membungkam jiwa..
membakar obor yang dulu terbiar sahaja..

seperti mati hidup semula..


Sa’id Hawwa dalam bukunya “Al Madkhal” bercerita tentang berbagai ujian. Beliau mengatakan,

“Man lam yakun lahu bidayah muhriqah laisa lahu nihayah musyriqah.”

Barangsiapa tidak memulai dengan muhriqah (sesuatu yang membuat terbakar, penuh semangat dan kesusahan), maka tidak akan mendapat akhir yang musyriqah (cemerlang).


malam pekat nan kelam
awan menggunung hitam
menyelubungi pesona
negeri indah rupawan

bilakah datang mentari
bangkitkan putera negeri
cahayanya menyinari
hangat menghidupi

lama jua telah dinanti
kebebasan hakiki
keadilan bukan mimpi
sejahtera kan diraih

di mana jiwa satria
pemakmur negeri
jalannya perih terjal tak terperi
teguh kan dilalui
rintang tak peduli
janji Ilahi tujuan nan abadi