Jadilah.. bukan carilah..

– diambil daripada laman web PEMBINA Kedah dalam entri bertajuk Mendamba Pilihan yang Soleh

Lama saya memerhati dan cuba memahami penulisan seseorang di blog nya. Tentang hasratnya mendapatkan seorang yang soleh sebagai peneman hidup. Katanya, dia inginkan yang soleh kerana dirinya serba kekurangan. Kurang dari segi ilmu agamya, kurang dari segi akhlaknya, kurang dari segi ibadahnya. Pendek kata kurang dari segala hal yang dimiliki oleh seseorang untuk bergelar muslimah apatah lagi bergelar solehah. Jadi, tindakannya untuk mendapatkan yang soleh ibarat penyelamat keadaan tanpa perlu bersusah payah menjadi solehah. Andai dapat yang soleh, peluang untuknya menjadi solehah akan datang setelah itu. Katanya, seseorang yang soleh mampu membimbingnya ke jalan yang lebih dirahmati. Lebih diberkati. Seseorang yang dapat kuatkan semangatnya untuk terus beribadah dan terus menjadi dorongan untuk dia menjadi solehah. Itu katanya.

Pertama kali membaca luahan hatinya, terasa sejuk menjalar di ruang hati saya. Manakan tidak, bila seseorang mendamba seorang yang soleh, dia sebenarnya telah melihat matlamat hidupnya dengan jelas. Mendamba seseorang yang soleh ibarat berusaha menjejaki jalan yang lurus menuju Allah dan menuju kepada pengakhiran yang baik. Alhamdulillah.

Saya nak yang soleh.

Ya, secara peribadi dan pertama kali saya akui secara terbuka, saya pun mendamba seorang yang soleh. Lumrah keinginan seorang wanita. Tanyalah sesiapa pun wanita muslimah, pasti kriteria pertama yang diimpikan adalah seseorang yang dapat membimbingnya ke jalan Allah sebagai pendorong dia melakukan kebaikan atau dengan bahasa mudahnya seorang yang soleh. Seseorang yang dapat mengetuai sebuah ikatan dengan pegangan yang terarah kepada Ilahi. Dari sudut lain pula, soleh juga didamba oleh bakal-bakal ibu yang sedang mengandungkan zuriatnya, pasti menginginkan lahir anaknya itu sebagai seorang yang soleh. Atau tanya kepada makcik-makcik yang sedang mencari calon menantu, pasti juga berkeinginan mencari menantu yang soleh. Yang menjamin kebahagiaan anak perempuannya. Lumrah keinginan. Sehingga soleh itu dilihat sebagai kriteria utama dalam senarai pilihan hati.

Berbalik kepada kisah asal tentang pilihan hati seorang muslimah. Kenyataan ukht itu buatkan saya termenung sebentar. Dari suatu sudut saya bersetuju dengan keinginannya tentang pilihan hati yang diimpikannya iaitu seorang yang soleh, namun dari sudut yang lain saya berbeza pendapat dengan kenyataannya yang mengatakan bahawa seseorang yang soleh sebagai penyelamat diri dan peluangnya menjadi yang solehah akan datang setelah itu. Kenyataan ini buatkan saya tercari-cari di mana kekuatan dirinya sebagai seorang musimah. Adakah seratus peratus bergantung harap kepada pilihan yang soleh? Kenapa perlu menjadi seorang yang solehah setelah mendapat yang soleh?

Hmm…

Ibarat  Ferrari..

Kalau diizinkan, boleh saya andaikan situasi ini ibarat kita mendamba sebuah kereta yang canggih, yang pasti terjamin kehebatannya beraksi di jalan. Kepantasannya bergerak mengalahkan kereta di litar Formula One. Rupanya hebat dan cantik, ibarat Ferrari..sesiapa yang melihat pasti teruja. Sehinggalah satu hari, dengan izin Allah kita berjaya memiliki kereta itu. Bermulalah episod kehidupan kita dengan kereta yang kita impikan. Pandulah kita menuju ke suatu destinasi yang jelas hendak dituju. Semangat yang luar biasa mula terbit apabila memandu kereta yang hebat sehingga terdetik di hati, perjalanan yang bakal di lalui pasti lancar dek kerana hebatnya kereta yang dinaiki. Namun, tanpa di duga, kita tersekat di perjalanan kerana kurang cekap dalam memandu. Tidak sehebat pemandu ternama seperti Michael Schumacher dalam memandu Ferrari. Setelah diteliti, bukan hanya masalah ilmu pemanduan yang kurang, malah jalan yang kita lalui juga tidak tahu ke mana arahnya. Cuma hanya jelas destinasinya sahaja tapi bukan jalannya. Lihatlah, walau sehebat manapun pilihan hati kita itu, namun, sekiranya diri kita sendiri yang tidak tahu dan tidak mahu berusaha menjadi yang terbaik sebagai seorang yang mengenderai kenderaan yang hebat, pasti pengembaraan kita menuju ke suatu destinasi kita tersekat-sekat di jalanan. Adakah silap kenderaan itu atau diri sendiri sebagai orang yang tidak tahu selok belok dalam memandu?

Merenung ke dalam diri…

Begitulah ibarat kita sebagai seorang muslimah yang inginkan pilihan yang soleh. Datangkan lah seseorang yang soleh setakat mana sekalipun, andai diri sendiri tidak diberi peluang melengkapkan diri dan berusaha menjadi solehah, pasti kita akan kecundang dalam menuju ke arah matlamat sebenar walaupun kita tahu ke mana kita hendak tuju. Kerana ukuran soleh dan solehah itu hanya terbit dari diri dan impian kita menjadi solehah setelah mendapat yang soleh ibarat kita mendamba sesuatu yang tidak pasti. Mana mungkin orang lain mampu menjadikan kita solehah melainkan dengan keizinan Allah setelah melihat usaha kita yang bersungguh-sungguh berusaha ke arah yang lebih baik. Bukankah benar firman Allah:

“(Lazimnya) perempuan-perempuan yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.”~an-Nuur;26

Persoalan yang timbul..Bagaimana pula dengan perempuan yang kurang baik..adakah peluang dia mendapat yang soleh?

Ada. Tetapi dengan syarat dia sentiasa berusaha ke arah yang lebih baik. Tugas seorang hamba ke atas dirinya hanya membaiki dirinya sendiri tanpa terlalu memikirkan pengakhiran samada mendapat yang soleh ataupun sebaliknya. Kerana Allah tidak akan menzalimi orang yang sentiasa berusaha ke arah kebaikan. Allah yang menciptakan, mana mungkin dia memusnahkan melainkan kita sendiri yang menuju ke arah kebinasaan dan hakikatnya kita tidaklah perlu menjadi sehebat Schumacher dalam memandu Ferrari tapi berusahalah untuk belajar selok belok pemanduan serta tahu arah mana yang kita tujui.

‘jadilah..’ bukan ‘carilah…’

Oleh itu, sebelum kita mencari yang soleh, jadilah diri kita dahulu sebagai seorang yang solehah. Ya..bukan senang menjadi solehah dan bukan sehari dua usahanya, sudah ingin melihat hasil. Tidak. Malah mungkin memakan masa bertahun-tahun. Proses mendidik hati bukan mudah seperti menenun kain yang indah, tapi perlukan kesabaran dan mujahadah. Perlengkapkan diri dengan segala amalan mahmudah, agar diri kita terarah. Namun, ada lagi persoalan timbul, bagaimana pula kalau kita tidak sempat menjadi solehah, tiba-tiba muncul seorang yang soleh datang melamar, adakah harus kita menolak sedangkan diri belum lagi mencapai title solehah?

Jawapan saya, ya terimalah. Tapi teruskan usaha menjadi isteri yang solehah. Jangan berharap pada yang lain dalam usaha kita menjadi muslimah solehah, tapi bergantunglah pada diri dan berharaplah pada Ilahi dan bukannya pada manusia yang pada dasarnya dia sendiri belum pasti di mana destinasi pengakhirannya walaupun dia seorang yang soleh. Jangan mendamba yang soleh kalau kita sendiri tidak berusaha ke arah menjadikan diri sebagai seorang yang solehah. Seseorang yang soleh yang kita impikan ini bukanlah matlamat utama kita, tapi sebagai alat menuju akhirat yang berkat. Semoga dengannya kita terus bersemangat mencari kebaikan sebagai bekal di sana. InsyaAllah.

Saya pun nak yang soleh…jom sama-sama berusaha menjadi solehah…

~hambaNya

– diambil daripada laman web PEMBINA Kedah dalam entri bertajukMendamba Pilihan yang Soleh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: