Pelaburan yang bijak..

“Sesungguhnya usia mudamu akan pergi meninggalkan kamu. Andai kamu tidak mengekalkan diri dalam lingkungan Halal, maka usia muda bukan sahaja akan hilang nikmat kebahagiaannya, malah ia akan menganugerahkan kamu kebinasaan dan penderitaan dalam kehidupan dunia ini, di alam kubur dan di Akhirat sana. Namun dengan Tarbiyah Islam, engkau pasti akan membelanjakan usia mudamu dalam syukur dan penuh kemuliaan, dengan kebajikan dan ketaatan, dan semua itu akan berterusan hingga kamu mencapai kemudaan yang abadi di Sana nanti..”

(Badiuzzaman Said al-Nursi)

5 comments
  1. Anonymous said:

    salam
    saya terlalu kecewa dengan dri saya..rasa xterdaya nak buat apa-apa lagi..
    saya tertekan yang teramat sangat..saya buntu..tolong la selamatan saya..

  2. Anonymous said:

    cakap la sesuatu..jiwa saya sakit..kepala saya sakit sangat..
    saya nak org cakap sesuatu dengan saya..napa org wat saya cmni..napa tuhan biarkan saya cmni..saya sakit…hati saya sakit..

  3. FaisaL said:

    wa’alaikumussalam..
    susah juga nak bercakap tentang perkara yang kita tak tahu..
    dan kalau pun saya katakan kita perlu tabah dan kuat..
    saya takut.. saya tidak melalui apa yang sedang anda lalui..
    saya tak tahu betapa besarnya ujian anda..
    namun itulah hakikatnya..
    kita harus sabar dan sabar dan sabar..
    itulah harga syurga..

    syurga itu terlampau indah untuk diperolehi dengan mudah..

    pahala itu berkadaran dengan kesusahan yang kita hadapi..
    semoga dengan ujian ini, anda menjadi lebih kuat dan tabah..

    percayalah, dunia ini hanya sebentar..
    terlalu sekejap untuk disedihkan dengan teramat sangat..
    cukuplah sekadarnya..

    mari kita melihat hari esok dengan kaca mata yang positif..
    Allah tidak pernah menzalimi hambaNya..
    hanya hambaNya yang menzalimi diri sendiri..

    saya nukilkan semula..
    pesanan ibunda tercinta saya..
    yang pernah saya nukilkan sebelum ini..

    sedih hati ini bukan untuk dikongsi..
    hakikatnya ia perlu dilalui..
    walaupun berseorangan diri..

    mungkin aku sudah terlalu lama menyendiri..
    terlupa hakikat hidup ini..
    terlalu leka dengan duniawi..
    sehingga lupa hakikat Ilahi Rabbi..

    mungkin ini pangilan kembali..
    kembali untuk merendahkan hati..
    merintih dan merayu pada Ilahi..

    teringat lagi..
    kata-kata insan mulia pada pandangan ini..
    menjadi penyegar hati..
    dalam waktu begini..

    kata mutiara hati..
    kadangkala kita minta bunga segar mewangi..
    namun diberikan kaktus berduri..
    kadangkala kita minta rama-rama indah menari..
    namun hanya ulat bulu yang diberi..

    lalu sedih dan kecewalah hati..
    kita lupa Dia Maha Mengetahui..
    Dia Maha Mengasihani..

    tanpa kita sedari..
    kaktus berduri berbunga indah sekali..
    ulat bulu berubah terbang meninggi..
    menjadi rama-rama idaman hati..

    Itulah tarbiyah dari Ilahi..
    mendidik dengan waktu yang diberi..
    Dia tidak memberi apa yang kita hajati..
    tetapi Dia kurniakan apa yang perlu oleh diri ini..

    kadangkala kita sedih dan kecewa dalam hati..
    namun jauh dari pengetahuan diri ini..
    Dia telah mengaturkan segalanya untuk diri ini..

    semoga aku masih mampu mengukir senyuman di esok hari..
    amin..

    semoga dipermudahkan segalanya..
    amin..

  4. Anonymous2 kpd Anonymous said:

    ujian/dugaan dari Allah ada sebab dan hikmahnya
    berhenti sekejap untuk renung balik diri…

    Allah tak uji manusia luar dari kemampuannya -rujuk al-Baqarah:286- jadi apa2 ujian yang dihadapi tu mmg dah ikut kemampuan kita untuk hadapi.

    maknanya, kita perlu hadapi dengan hati yang redha dan yakin ada ganjaran dan penghidupan yang lebih baik yang Allah dah janjikan untuk kita. kalau pun tak dapat di dunia, inshaAllah ganjaran akhirat yg lebih tinggi nilainya iaitu, syurga Allah…

    berlapang dada dengan ketentuan Allah. boleh jadi ujian kali ni untuk meruntun ego dan syak wasangka terhadap takdir Allah. selagi mana hati tu tidak merendah dan tunduk taubat pada Allah selagi tu hati tak tenang. lebih sensitiflah dengan bisikan hati yang baik, bila tertekan tu bersabarlah, wudu’, solat dan bacalah Qur’an…Allah nak didik kita bersifat al-Hilmi – bersikap tenang ketika marah atau sewaktu hadapi benda yang tak disukai walaupun ketika tu mampu/berkuasa untuk marah.

    moga hati Anonymous lebih tenang dalam hadapi ujian. kami hanya mampu bantu sekadarnya. selebihnya perlukan usaha dari diri sendiri untuk memperbaikinya, “…sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka merubah keadaan diri mereka sendiri…” [13:11] dan apa2 pun hubungan dengan Allah tu yang perlu dijaga. bila hati itu sudah akrab, inshaAllah hati akan mudah terima apa sahaja ketentuanNya.
    hati org mukmin akan rasa semua keadaan itu adalah yg terbaik untuk dia. bila dia kelapangan, dia bersyukur. bila ditimpa musibah dia bersabar. kedua keadaan tu dia terima sebagai kebaikan untuk dirinya. (marfum hadith riwayat muslim)

    semoga Allah beri petunjuk dan hidayah untuk hadapi ujian dan dugaan…

    • lasiaf87 said:

      amin. setuju dengan nasihat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: