Menarik diri fantasi menuju realiti..

wahai diri yang leka..
hari ini..
aku lihat engkau terlalu alpa..
tergerak hatiku untuk duduk seketika..
duduk hanya kita berdua..
bicaranya kita..

aku tanyakan padamu semula..
apakah engkau inginkan syurga?..

seperti yang ku jangka..
memang itu jawapannya..

namun..
aku tidak melihat engkau menuju kepadanya..

hari ini kau berdegar di ruang sana..
semalam kau menulis di ruang maya..
kelmarin satu buku habis kau baca..
banyak majlis kau ada bersama..
keletihan kau ajak semuanya..

namun..
aku risaukan empunya jiwa..
kau sendiri tidak terlihat isinya..

apakah kau menyusun kehidupan mereka..
sedangkan dirimu tidak tersusun pula?..

apakah kau mengajar mereka..
sedangkan dirimu belum mengamalkannya?..

apakah ilmu hanya pada majlis bersama?..

apakah pengetahuan hanya penulisan semata?..

apakah pahala itu pada banyaknya buku dibaca?..

mengapa kau terkelu tidak berbicara?..
mengapa kau bisu tidak terkata?..
mengapa terurai air mata mulia?..

aku berbicara denganmu..
adalah untuk dirimu..

mereka mengharapkanmu..

maka..

terjemahkanlah tulisanmu kepada bahasa amalan..
bumikanlah falsafahmu yang di awanan..
tarikan irama puisimu di pentas kehidupan..
laungkan kata-katamu di medan amalan..
alirkan semangatmu ke tanah perjuangan..

semoga terus tsabat..
amin..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: