Ditopengkan..

aku pelik dan hairan..
sepertinya ada masa untuk berTuhan..
dan ada masa ia diabaikan..
ada masa perlu ditopengkan..
dan ada masa ia ditanggalkan..
ada masa islam itu kehidupan..
dan ada masa ia hanya ritual harian..

ketika ada yang melihat..
kau orang yang paling hebat..
kau manusia yang paling cepat..
kau insan yang kerja hingga penat..
semua perkara kau buat..

namun bila tiada  mata menyaksikan..
dan bila kau bersendirian..
kau seperti hilang panduan..
sebelum ini syadid menakjubkan..
sekarang layu dengan bisikan syaitan..
lalai dibuai nafsu dan perasaan..
prinsip semua kau gadaikan..
syadid menjadi topeng yang ditanggalkan..
kelak di dalam keramaian..
atau mungkin ketika aku di hadapan..
topeng ini akan dipakaikan..

letaklah dirimu pada tempatku..
nescaya kau tahu apa maksudku..

mungkin kau terleka seketika..
terlupa ada yang melihat di atas sana..
malah kiri kanan ada yang menjaga..
mungkin juga kau terlupa..
yang disembunyikan ini hanya seketika..
kelak di akhirat sana..
bukan aku seorang sahaja..
malah seluruh umat dunia..
dari adam sehingga yang terakhirnya..
akan menyaksikan berapa topeng yang kau ada..

cukup dirimu sebagai dirimu..
kerana dengan itu..
terpeliharalah dirimu..
terlaksanalah tugasmu..
terhindarlah fitnah ke atas mu..
bersihlah risalah di tangan mu..

seperti kata sahabatku..
basuh tangan terlebih dahulu..
frasa tajam dan jitu..
buat daie yang masih baru..
seperti diriku..

jadilah dirimu di hadapanku..
jua dirimu di belakangku..
kerna dirimu menjadi dirimu bukan kerna aku..
tetapi kerna Dia Yang Satu..

4 comments
  1. ,, said:

    tujukan pd seseorg? (ie. sy?)..maaf.curious

  2. FaisaL said:

    insyaAllah tidak.. penulisan saya lebih banyak ke arah muhasabah diri sendiri.. saya rasa tulisan saya selama ini, bukanlah ini kali pertama saya menggunakan kata ganti nama kedua.. kerana dalam saya menulis.. kadang-kadang saya rasa tidak cukup dengan saya menjadi diri saya untuk melihat kekurangan diri.. kadangkala.. saya perlu menjadi seseorang.. membayangkan kata-kata mereka kepada diri yang dhaif lagi hina ini untuk saya dapat apa yang mereka hendak sampaikan.. mungkin diri ini ego terlalu tinggi.. memang satu tubuh yang faqir cuba berlagak tinggi.. maaf.. dan kadangkala.. kata ganti nama kedua juga saya gunakan seperti dialog dengan iman atau nafsu.. kerana marah yang amat dengan kekalahan dalam perang hawa nafsu.. saya selalu berdialog dengan iman dan nafsu..

    saya pernah terdengar seorang ustaz menceritakan kepada saya, para sahabat selalunya berbicara dengan diri mereka sendiri.. saya pernah terdengar ‘Umar al-Khattob ketika marah dengan dirinya.. seperti yang kita ketahui ‘Umar adalah seorang sahabat yang selalu muhasabah dirinya.. salah satu kisah yang saya dengar, ‘Umar memegang janggutnya dan berkata-kata dengan dirinya..

    dan saya ada terbaca dari segi psikologinya.. sememangnya berkata-kata dengan diri sendiri, menulis surat kepada diri sendiri atau yang seangkatan dengannya.. banyak memberi kesan positif.. kadangkala kita diam sendiri-diri.. muhasabah dan menitis air mata.. tetapi bila kita tulis atau cakapkan perkara itu kepada diri sendiri.. terasa lebih mendalam.. seperti orang lain yang hamburkan semua itu kepada kita.. kerana dengan itu baru saya terasa betapa hinanya dan faqirnya saya di hapadan Rabbil ‘alamin.. Tuhan Yang Maha Tinggi memiliki dunia dan seisinya.. sungguh, memang manusia itu faqir dan Allah itu sangat tinggi..

    ini pada pandangan saya.. mungkin berbeza dengan orang lain.. cuma ingin membersihkan mana-mana yang keruh.. sebelum ini pun saya ada nampak perkara ini membuatkan orang lain terasa.. saya harap dengan penjelasan sebegini.. supaya orang faham kenapa begini.. dan kenapa begitu.. semuanya untuk muhasabah.. kita reflek semuanya kepada diri sendiri.. dan kita perbaiki mana yang kurang.. tidak ada manusia yang sempurna kan?.. jadi sama-sama kita menuju ke arah kebaikan.. menuju hari kemenangan.. dan saya ingatkan diri sendiri.. memburuk-burukkan orang lain memang satu perkara yang sangat dilarang dalam islam.. semoga setiap penulisan ini ikhlas kerana Allah.. amin..

    murabbi saya pernah berkata.. untuk kita dapat menghayati kebesaran dan ketinggian Allah.. kita perlu meletakkan hati ini serendah-rendahnya.. dan Allah diletakkan setinggi-tinggi.. sepertimana gunung di dalam ayat-ayat terakhir surah al-hasyr meletakkan dirinya khusyuk tunduk dan tawadhu’ kepada Allah baru gunung terasa kebesaran al-Quran dan kehebatannya….

    “Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya. Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Mengetahui perkara yang ghaib dan yang nyata; Dialah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Menguasai (sekalian alam); Yang Maha Suci; Yang Maha Selamat Sejahtera (dari segala kekurangan); Yang Maha Melimpahkan Keamanan; Yang Maha Pengawal serta Pengawas; Yang Maha Kuasa; Yang Maha Kuat (menundukkan segala-galanya); Yang Melengkapi segala KebesaranNya. Maha Suci Allah dari segala yang mereka sekutukan denganNya. Dialah Allah, Yang Menciptakan sekalian makhluk; Yang Mengadakan (dari tiada kepada ada); Yang Membentuk rupa (makhluk-makhlukNya menurut yang dikehendakiNya); bagiNyalah nama-nama yang sebaik-baiknya dan semulia-mulianya; bertasbih kepadaNya segala yang ada di langit dan di bumi dan Dialah Yang tiada bandingNya, lagi Maha Bijaksana.”

    (Surah al-Hasyr [59]:21-24)

    gunung tersebut tunduk khusyuk tawadhu’ kemudian hancur berkecai.. kerana takut dengan kehebatan dan kebesaran Allah.. dan tunduk khusyuknya gunung itu merealisasikan kerendahan makhluq dan al-Khaliq..

    namun tidak dinafikan.. semua penulisan di sini boleh diambil pelajaran.. itu juga sebab saya kongsikan di sini.. semoga menjadi salah satu bukti untuk saya bawa di hadapan Allah.. saya berusaha.. moga diterima amalanku.. amin..

    soal kepura-puraan.. atau dengan kata yang lebih keras.. munafiq dalam diri ini.. saya telah putar-putarkan berulang-ulang kali.. kerna itulah perasaan yang sering bermain di fikiran ini.. seperti mana Hanzdalah menganggap dirinya munafiq.. sedangkan dia adalah dari kalangan para sahabat Rasulullah.. siapakah diri ini berbanding mereka.. Allahu Rabbi.. jauhnya.. jauh dan tersangat jauh..

    saya berkata semuanya kepada diri saya terlebih dahulu.. sebelum orang lain membacanya.. diri ini pertama sekali yang membaca setiap satu penulisan ini..

    kata murabbi saya.. hati yang kotor takkan dapat membersihkan hati lain..

    atau katanya juga dalam waktu yang berbeza.. orang yang tidur tidak mampu mengejutkan orang lain..

    dan saya sangat terkesan.. kerana sebagai seorang daie baru.. banyak sangat kekurangan yang saya ada.. dan kebanyakkannya tidak dapat dilihat orang.. itulah kasih sayang Allahu Rabbi.. menyembunyikan aib insan.. seringkali kita melakukan kesalahan dan longgar dengan prinsip kita.. sedangkan kita menyuruh orang lain untuk tetap dengan prinsip mereka.. Allahu Rabbi.. ampunkan dosaku..

    firman Allah..

    “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.”

    (Surah as-Shoff [61]:2-3)

    dan sabda nabi..

    Dari Abu Zaid yaitu Usamah bin Zaid bin Haritsah radhi-allahu ‘anhuma, katanya: “Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Akan didatangkan seseorang lelaki pada hari kiamat, kemudian ia dilemparkan ke dalam neraka, lalu keluarlah isi perutnya – usus-ususnya, terus berputarlah orang tadi pada isi perutnya sebagaimana seekor keledai mengelilingi gilingan. Para ahli neraka berkumpul di sekelilingnya lalu bertanya: “Mengapa engkau ini hai Fulan? Bukankah engkau dahulu suka memerintahkan kepada kebaikan dan melarang dari kemungkaran?” Orang tersebut menjawab: “Benar, saya dahulu memerintahkan kepada kebaikan, tetapi saya sendiri tidak melakukannya, dan saya melarang dari kemungkaran, tetapi saya sendiri mengerjakannya.”

    (Muttafaqun ‘alaih)

    semoga terus tsabat di atas agamaNya, ketaatan kepadaNya, dan jihad pada jalanNya.. amin..

    inilah penjelasan serba ringkas yang dapat diberikan.. semoga semuanya menuju ke arah kebaikan.. amin..

    mujahadah di dalam setiap keadaan..
    berlaku jujur dengan keimanan..
    nescaya kejujuran membuahkan kemanisan..
    dengan kemanisan iman..
    terasa lazatnya ketaatan..
    terhirup lega pengharapan..
    barulah dihayati setiap kesusahan..
    barulah dinikmati setiap ujian..
    dengan itu lahir kekuatan..
    untuk terus dalam perjuangan..
    menuju hari kemenangan..

    wassalam..

    faqiru ilAllah,
    FaisaL

  3. Cikgu said:

    betul ttg berdialog dgn diri sendiri…sepertinya pernah dgr explanation yg sama. kalau org lain boleh terasa apa lagi diri yang dekat dgn penulis itu sendiri…bukan terasa dgn penulis tetapi dgn tutur kata yang dilahirkan melalui bait2 yg diketik …terasa oleh insan yg membacanya…insan yg merupakan seorang “diri” yg jauh lebih banyak lalai akan tanggungjawabnya sbg khalifah dibumi ini…Semoga Allah mengampuni diri ini.

  4. FaisaL said:

    semoga Allah mengampuni semua dari kita.. amin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: