Sendiri menegur diri..

rendahnya tangisan demi dunia..
kerna tangisan untuk akhirat sana..
meletakkan kita sebagai penghuni syurga..

bukankah sedih duka perkara biasa..
apa nilai hidup tanpa suka dan duka..
gembira disambut ceria..
sedih dijemput duka..
bukankah itu lumrah dunia..
lalu kenapa perlu diresahkan segalanya..

bukankah neraka itu dipagari ni’mat sekelilingnya..
dan syurga itu dikelilingi bala..
apakah aku menyangka hidup ini hanya bergembira..
lalu mengapa perlu menitiskan air mata..
sedangkan dunia ini persinggahan sahaja..

pencinta dunia berduka..
bila mana hilangnya dunia..
namun perindu syurga pula..
berduka bila tibanya dunia..
lalu di manakah aku antara dua?..

untuk dunia..
beria sungguh aku berduka..
walaupun yang hilang hanya sementara..
tapi akhirat pula..
sekadarnya saja diperuntukkan masa..
alangkah ruginya jiwa..

sedarlah diriku yang terlena..
keluarlah dari kepompong dunia..
lihatlah jauh hingga ke hujung sana..
matlamatmu bukan hanya dunia..
tetapi jauh hingga akhirat sana..

berikanlah hatimu pada Yang Esa..
andai dirimu rasa manusia tidak mampu mengubatinya..
kerna Dia memegang seluruh jiwa..
dan padaNya ada penawar segalanya..

semoga diri ini kembali semula..
amin..

Advertisements
2 comments
  1. Ummi said:

    manusia tidak mampu mengubatinya..
    kerna Dia memegang seluruh jiwa..

    Komen Ummi:

    Sungguh Dia jua yang mampu mengubati keseluruhan jiwa hambaNya namun kadangkala kita begitu taksub dgn masalah kita dan menyangka sahabat atau keluarga yang didepan mata pun tak ambil kisah namun hakikat orang beriman tidak pernah lepas dari turut menderita malah mungkin lebih dari itu tatkala dirinya terasa tidak mampu mengubah keadaan kepada yang lebih baik.

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا أَنْصَارَ اللَّهِ كَمَا قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ لِلْحَوَارِيِّينَ مَنْ أَنْصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنْصَارُ اللَّهِ فَآمَنَتْ طَائِفَةٌ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ وَكَفَرَتْ طَائِفَةٌ فَأَيَّدْنَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَى عَدُوِّهِمْ فَأَصْبَحُوا ظَاهِرِينَ

    “..berkata Isa Ibn Maryam kepada pengikut-pengikutnya yang setia (Hawariyyun). Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku (untuk menegakkan Ad-Din) Allah? Para pengikut yang setia itu berkata:..Kamilah penolong-penolong din Allah, lalu segolongan dari bani israel eriman dan segolongan (yang lain) menjadi kafir, maka Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yang beriman terhadap musuh-musuh mereka, lalu menjadikan mereka orang-orang yang menang…”

    (Al-Saff : 14)

    Berkata Al-Imam Ibn Kathir rahimahullah taala dalam komentarnya terhadap ayat ini:

    يَقُول تَعَالَى آمِرًا عِبَاده الْمُؤْمِنِينَ أَنْ يَكُونُوا أَنْصَار اللَّه فِي جَمِيع أَحْوَالهمْ بِأَقْوَالِهِمْ وَأَفْعَالهمْ وَأَنْفُسهمْ وَأَمْوَالهمْ وَأَنْ يَسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِرَسُولِهِ كَمَا اِسْتَجَابَ الْحَوَارِيُّونَ لِعِيسَى

    “..Allah taala berkata sebagai arahan kepada hamba-hamba-NYA yang mukmin supaya menjadi penolong-penolong Allah dalam semua hal ehwal mereka, kata-kata mereka, perlakuan mereka dan jiwa mereka serta harta mereka……”
    (Tafsir Ibn Kathir)

    Wallahualam.
    Maaf dari yang punya jiwa besar untuk mebahagiakanmu.. Ingin tetapi tak mampu menghilangkan dukamu..
    Dari yang sentiasa dekat dihati..
    Walau apa pun telahan dunia dan isi2nya..
    Ya Rabb, temukanlah kami..
    dan masukkanlah kami bersama2 orang2 yg soleh.

  2. FaisaL said:

    subhanAllah.. tiada kata lebih telus menembusi hati.. lebih hebat dari tulisan yang hasil dari kata-kata ikhlas dari hati seorang ibu untuk anaknya.. tanpa terlihat wajah dirimu, dapatku rasakan kasih sayang yang terpancar dalam tiap baris katamu.. moga Allah mempertemukan kita, andai bukan di sini, insyaAllah di syurga nanti, selama-lamanya.. amin.. semoga digolongkan di dalam penghuni syurga abadi.. amin ya Rabbal ‘alamin..

    maaf dipinta dari diriku yang hina ini.. tiada apa yang dapat ku balas atas setiap apa yang diberikan.. namun akan ku cuba sedaya upaya menjadi anak yang soleh.. agar dengan itu dapat membahagiakan dirimu.. seperti mana yang selalu diidamkan olehmu.. anak-anak yang soleh dan solehah.. amin ya Allah..

    jazakillahu khairan kathira atas perkongsian yang diberikan.. sungguh sangat memerlukan di saat kejatuhan dalam liku-liku kehidupan.. terima kasih sekali lagi kerna masih menghulurkan tangan di saat diri ini terjatuh tersadung sedangkan telah berkali-kali diberi amaran oleh dirimu.. maaf atas kedegilan diri ini.. moga ada yang dapat dipelajari dalam setiap liku kehidupan ini.. sekali lagi, jazakillahu khairan kathira ya ummi..

    moga dipermudahkan segalanya.. amin..

    salam sayang dan rindu dari anakmu,
    Along

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: