Sendiri memujuk jiwa..

panjang perjuangan kabur di pandangan..
kerna hidup dalam kepompong kefanaan..
dunia luar seperti terasing dari kehidupan..
malah adanya alam ini pun bagaikan kayangan..
segalanya tertutup lantaran satu kenangan..
rendahnya hidup atas satu angan-angan..
emosi melihatkan keterbatasan fikiran..
perjuangan semuanya mati di pertengahan jalan..
apakah nilai kehidupan atas perasaan..
andainya perasaan tidak dipaksikan kepada Tuhan..
di manakah syurga dalam perjalanan..
kerna ku lihat semuanya hanya persimpangan..
terhenti seketika di tengah pengembaraan..
terbelenggu akibat kebuntuan..
keresahan terus memakan fikiran..
semakin lama di perhentian..
semakin terasa hilang tujuan..

wahai diriku yang kenal matlamat dan tujuan..
teruskan perjalanan..
biarpun tika itu berat atau ringan..
kerna akhirnya kau kan tetap berjalan..
dan bila kau di hadapan..
kau akan mengerti apa yang telah dihadapkan..

wahai diriku yang inginkan kemenangan..
dugaan dan cabaran itu semua punya bayaran..
tidak percuma seperti yang disangkakan..
maka tabahlah wahai diriku yang kehilangan..
temukan kembali dirimu di kala kegemilangan..
apakah telah kau lupa pada ketinggian..
atau sudah hilangkah rindumu pada kemuliaan..
atau mungkin kau tidak sedar kau di kerendahan..
bangkitlah diriku yang jauh di kebawahan..
berdiri, berjalan dan berlarilah mengejar ganjaran..
hilangkan sedih dan tangisan..
kerna di hadapanmu terbentang seribu lagi rintangan..
andai di sini kau jatuh sendirian..
siapa lagi hendak kau harapkan bila di hadapan..
bangunlah diri yang tersembam dari kejatuhan..
saatmu telah diperlukan..
apakah kau ingin tinggal sendirian..
atau kau ingin turun serta dalam pelayaran..
bahtera ini tidak mengenal erti penantian..
kerna ia akan terus dengan pelayaran..
dengan diriku, atau tanpa diriku, ia tetap ke lautan..
satu pelayaran menuju kepada Tuhan..
maka bangkitlah mengejar pelayaran..
agar kelak tidak dalam penyesalan..

bangkitlah duhai diri yang terduduk keresahan..
bangunlah duhai diri yang tersentak kebingungan..
tiada apa yang perlu diresahkan..
semuanya hanyalah permainan syaitan..
kelak kau kan tahu ruginya putus asa dan kekecewaan..

semoga diri ini bangkit kembali..
amin..

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s