Sepi dunia satu jiwa..

bukan tidak pernah masalah datang menimpa..
telah berkali-kali ia datang melanda..
ditambah lagi derita mereka yang lainnya..
selama ini aku pendengarnya..
mungkin sebelum ini aku tempat luahannya..
bila bermasalah aku jadi tempat cerita..
tapi kini bila aku menderita..
pada siapa pula hendak ku cerita?..
entah siapa hendak mendengarnya..
bila ku mula bercerita..
semua lari mencari kerja..
lagaknya semua tiada masa..
biarlah aku sendiri menghadapinya..
siapalah aku untuk meluahkan rasa..
aku sedar kalian manusia..
punya masalah dan derita dalam jiwa..
biarlah aku tawarkan diri yang tidak seberapa..
untuk kalian senang dan ringan menanggung derita..
tinggalkanlah aku sendirian sahaja..
biarlah aku menyimpan semua kisah luka..
tidak mengapa andai kalian tidak mengendahkannya..
aku masih punya Tuhan Yang Esa..
biarlah sendirian di dunia..
tetapi hakikatnya aku tetap bersamaNya..
Dia mendengar tiap curahan rasa..
Dia mengetahui tiap perasaan duka..
Dia mengubat tiap rasa hiba..
Dia merawat semua luka di jiwa..
Dia membelai tiap susah menimpa..
Dia bersama dalam tiap ketika..

kelak bila ku terasa tepu dengan semuanya..
mungkin bila aku gugur dari jalannya..
terbaring di hujung nyawa..
menembuskan nafas akhir dalam sepi jiwa..
bertemankan semut yang rajin bekerja..
mayatku serangga yang menguruskannya..
dagingku disambar hering di sahara..
siapa lagi hendak melihat aku di dunia..
biarlah binatang itu yang bersamanya..
kerna aku tidak pernah mengharapkan apa-apa..
maka kalian tidak perlulah fikirkannya..
aku akan tetap berbakti untuk semua..
selagi ada kudrat dalam jiwa..
bukan untuk kalian, tetapi untuk Yang Esa..
biarlah Allah yang membalasnya..
kalian sepi pun tidak mengapa..

5 comments
  1. Salam taaruf ..Faisal

    Panjang keluh dan kesah anak, panjang lagi gundah gulana si ibu…

    “Ibumu..ibumu..ibumu..”

    3 kali disebut Nabi akan keutamaan ibu.

    Wahai anak yang soleh..
    Sesungguhnya syurga itu di bawah tapak kaki ibu..

    Redha Allah bersama redha ayah ibu.

    Salam ukhuwwah fillah
    ~drpd teman ibu~

  2. Yang sering membebankanmu said:

    Maafkan diri ini yang sering membebankanmu dengan masalahku. Bukan tidak mahu mendengar masalahmu tetapi seperti kutahu bahawa pandanganmu sama sepertinya dan aku terlalu lemah untuk memberi pandangan saat itu dan takut ku berpaling dari apa yang telah kuputuskan bersamaNya. Maafkanlah. Tidak tega melihatmu begini namun apalah dayaku. Aku insan biasa yang mengharapkan ehsan dariNya jua. Ya Rabb, berikanlah kpd kami ilmu dan temukanlah kami dengan orang2 yg soleh dan ikhlas moga kami dapat bersama2 mereka mengadapMu.

  3. Cukuplah Dia bagiku said:

    dan kami juga tidak pernah mengharapkan apa-apa..
    maka kamu juga tidak perlulah fikirkannya..
    tidak perlu berbakti untuk kami..
    selagi ada kudrat dalam jiwa..
    bulatkan hanya untuk Yang Esa..
    kami tidak mengharapkan apa2..
    bila kau menghadapNya sebagai shuhada’
    itulah impian semua

  4. FaisaL said:

    wa’alaikumussalam warahmatullahi wabaraktuh..

    tak tahu nak refer sebagai apa.. harapnya makcik sesuai ye kerana sudah berkahwin dan punyai cahaya mata.. serta sudah hampir mencecah 30 tahun kalau tak silap saya.. maaf kalau tersilap..

    apa2 pun, terima kasih banyak untuk peringatan.. memang saya sentiasa ingat perkara tersebut.. malah tak pernah terlintas sekali pun dalam benak fikiran untuk menyakiti atau apa2 sahaja yang tidak selayaknya dilakukan kepada seorang ibu yang mulia lagi tabah di mata seorang anaknya yang banyak belajar darinya..

    jazakillahu khairan kathira.. semoga dipermudahkan segalanya.. amin..

  5. dagreatestdignity said:

    Assalamualikum…

    maaf sekiranya ana sering menghilang tanpa bicara..
    jelasnya ana juga struggle dgn masalah peribadi..
    ana perasan kebelakangan ni anta byk duji dgn masalah..
    ana cuma takut dgn sapan ana hanya mengeruhkan keadaan..
    ana juga ingin menjadi pendengar…
    x tau la kenapa…mungkin belum layak agknya…
    salam ya akhi…lebih byk ujian sesungguhnya Allah sedang menghadiahkan lebih byk kekuatan…
    iAllah…doakan ana pun sama terus sabat dalam jalan ni…walau liku2 yg byk dihadapan..
    wAllahua’lam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: