Harapan rijal muda..

puas sudah aku membela..
lagaknya seperti aku seorang panglima..
walhal aku hanyalah rijal muda..
senjata jauh tinggi dari kepala..

ku bela nasib di sana..
pahanan tepat mengena ke dada..
ku datang mendapatkan yang meminta..
hayunan pedang terus membelah jiwa..

akhirnya kesempitan jiwa keputusannya..
hanya aku yang terasa..
duduk di tengah hujan panahan kata..
sambil mengelak hayunan nada..

sabar mengisi dada..
biar tohmahan bertubi-tubi melanda..
seperti badai laut memecahkan bangunan kaca..
retak hati ini hanya Kau melihatnya..

syukur ku punya ibu mulia..
tiada pernah putus asa dalam hidupnya..
manis kemenangan kelak kan tiba..
dan saat itu kita kan bergembira..

melihat semua perit derita..
betapa ruginya putus asa dan kecewa..
betapa aku ingin sekali berada di sana..
doakanlah aku hidup ke saatnya..

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s