Kembali sebagai yang baru?..

sekembali daku pada asalan didikan..
mengutip kepingan hati yang berciciran..
sisa-sisa robekan di tepian jalan..
mencantumkan semula cebisan atas satu jalan..
membersihkan sisa kotoran..
membuang saki baki palitan..
menyegarkan semula jiwa yang lena di buaian..
menyemarakkan semula jiwa yang ketiduran..
aku yang berduka atas kehilangan..
insyaAllah berazam kembali pada ketinggian..
mengangkasa di awanan..
terbang lebih tinggi menggapai awan..
moga azam bukan sekadar omongan..

semoga tidak hilang..

amin..

4 comments
  1. Iman said:

    Assalamualaikum.
    Saudara empunya blog.
    Saya tidak dapat membaca dengan baik…terutama di post yang terkini (atas sekali).
    Keadaan ini adalah disebabkan adanya banner-banner di sebelah kiri blog anda.
    Diharap, anda dapat mengedit kembali dan meletakkannya di tempat yang sesuai.
    Sekian, wassalam.

  2. FaisaL said:

    wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh..

    terima kasih banyak atas pemberitahuan yang diberikan.. jazakumullahu khairan kathira.. saya telah buangkan dua banner tersebut.. harap dapat dibaca dengan jelas.. maaf atas kesulitan.. saya tidak tahu mengenai hal ini sehingga diberitahu saat ini.. terima kasih sekali lagi..

    moga ada yang dapat dimanfaatkan..
    moga amalan selari dengan kata-kata..

    amin.. amin ya Rabbal ‘alamin..

    wassalamu’alaikum..

    faqiru ilAllah wa akhukum fillah,
    FaisaL

  3. “sesungguhnya jiwa manusia selalu cenderung kepada kesengangan dan kemudahan, dan benci hal-hal yang tidak disukai dan yang berat-berat. oleh kerana itu bawalah jiwamu kepada hal-hal yang bermanfaat sekalipun berat, sebatas kemampuanmu. dan jinakkanlah dirimu serta pujuklah ia terhadap hal-hal yang tidak disukai tetapi baik, agar jiwanya terbiasa dengan perkara-perkara yang besar dan bersemangat untuk meraih hal-hal yang tinggi, sehingga muncul rasa keengganan kepada hal-hal yang rendah dan enggan kepada hal-hal yang kecil.”

    “ajarilah jiwamu terbang tinggi, nescaya ia tidak akan suka dengan kerendahan. kenalkanlah ia kepada kemuliaan, nescaya ia akan benci kepada kehinaan. rasakanlah kepadanya kesenangan ruhani, nescaya ia akan meremehkan kesenangan jasmani yang kecil”

    (Raqaiq)

    untuk ana pertama-tamanya, jika berkaitan untuk nta juga. selamat kembali.

  4. FaisaL said:

    pastinya untuk ana.. kalau nta tulis untuk nta sahaja.. pasti nta dah tulis kat blog nta..😛

    apa2 pun sangat terkena dan terasa.. moga ana dapat amalkan seperti yang nta tulis tu.. kalau tak silap ana tulisan Muhammad Ahmad ar-Rasyid kan?.. buku yang ana teringin nak baca.. tapi banyak lagi yang basic ana tak lepas.. bila la nak sampai buku2 macam yang nta baca.. insyaAllah suatu hari nanti.. doakan ana faham semua yang ana baca.. dan dapat terjemahkan dalam amalan.. amin..

    jazakAllahu khairan kathira ya akhi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: