Ketukan bertalu-talu..

– diambil dari blog Ustaz Annuar Salleh iaitu Renungan2U dalam entri Sedar tak pa. 

Dihujung Ramadan lalu aku dikejutkan beberapa soalan. Apakah aku benar-benar sudah memiliki keikhlasan hakiki?  Apakah amal-amal aku selama ini lahir daripada hakikat penyerahan yang bulat kepada Allah? Apakah aku benar-benar menjadikan al-Quran sebagai Petunjuk? 

Ketika Allah mengatakan bahawa; “sama sahaja kepada mereka, sama ada engkau beri peringatan ataupun tidak mereka tidak akan beriman.”  Bagaimanakan perasaan aku? Apakah ayat itu tidak ditujukan kepada aku? Apakah aku tidak perlu bimbang kalau-kalau itulah hakikat diri aku. 

Bagaimana pula dengan firman Allah: “dan ada dikalangan manusia yang berkata kami telah beriman kepada Allah dan hari akhirat sedangkan mereka tidak beriman.”  Apakah aku sudah terselamat? Apakah apa yang aku imani, apa yang aku hayati, apa yang aku utamakan, apa yang aku lakukan masih selari dengan ad-din yang dihayati oleh Rasulullah s.a.w. dan sahabat-sahabat bersamanya dan tidak terseleweng?  Benarkah dakwaan aku? Benarkah aku meletakkan hati aku benar-benar sebagai seorang hamba suruhan dihadapan firman-firman Allah? Sudahkah aku membuka dada aku, mengosongkannya daripada sifat-sifat ujub, takabbur dan riya’ dan mengisi dengan cahaya kebenaran yang diturunkan Allah di dalam al-Quran? 

Samakah masa yang aku berikan untuk mentelaah buku-buku motivasi, novel-novel, majalah, akhbar, nota-nota kuliah, buku-buku keprofesionalan aku dengan masa yang aku peruntukkan bagi meneliti setiap ayat-ayat al-Quran dan maknanya? Sudahkah aku benar-benar bersedia menerima didikan Allah melalui wahyunya? Apakah yang aku lakukan selama ini.? Atau masih ada di sana dorongan-dorongan lain disebabkan oleh talbis iblis. Atau di sana masih ada rantai-rantai nafsu yang mengikat dan menarik aku tertambat di dunia dan aku belum melangkah walau selangkah menuju Allah? Atau aku mendabik dada dan berkata aku dah tahu semua itu?

Al kisah pada suatu hari seorang ahli ibadah yang sudah berpuluh tahun menunaikan solat jamaah di saf yang pertama tiba-tiba pada satu waktu beliau terlewat datang dan terpaksa menunaikan solat berjamaah di saf yang terakhir. Situasi ini menjadikannya merasa teramat malu dilihat berada di saf terakhir. Perasaannya itu menjadikan beliau mengenali hakikat keikhlasannya dan merasakan bahawa solatnya selama puluhan tahun di saf yang pertama adalah sia-sia kerana dorongan ibadahnya itu bukannya ikhlas kepada Allah tetapi kerana malu untuk dilihat bersolat di saf terakhir yang boleh menjatuhkan martabatnya sebagai seorang ahli ibadah.

Apakah yang mendorong tindakan aku selama ini. Apakah ia adalah penerusan tradisi yang aku hanya menyangka akan kebenarannya? Apakah yang aku percaya selama ini? Adakah ia lahir daripada kefahaman aku terhadap ayat-ayat Allah atau ia adalah sangkaan dan ajaran orang-orang yang terdahulu yang aku juga tidak yakin kebenarannya?  Kini banyak perkara telah berubah, sistem pemerintahan, cara melantik pemimpin, sistem pendidikan, cara hidup, pemikiran, semangat, emosi, keutamaan, kepercayaan, sikap, aktiviti harian dan sebagainya.

Apakah semua perubahan ini tidak menyeleweng daripada ad-Din? Apakah aku benar-benar ikhlas dan mempunyai bukti dalam al-Quran bahawa aku masih dilandasan agama yang diredai Allah?

Fikirkan sejenak !

– diambil dari blog Ustaz Annuar Salleh iaitu Renungan2U dalam entri Sedar tak pa. 

Advertisements

2 thoughts on “Ketukan bertalu-talu..

  1. Syubhanallah, bagus banget tulisan yang disajikan. Sebelumnya..
    Assalamu’alaikum…
    Afwan, ana udah ikutan baca tulisan2 yang ada. Tulisannya cerdas banget. Semoga ana juga ikut cerdas dalam mengambil hikmah dari oretan emas ini..
    Aminn

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s