Mungkin kita terlepas pandang..

tentu kalian juga melihatnya..
kerana ianya terlalu banyak di depan mata..
dan tentu juga kalian tertanya..
mengapa begitu jadinya..

melati layu terkenang kisah lama..
menghadiahkan kenangan kepada si kumbang dia..
walhal si kumbang sudah jumpa pada mawarnya..
namun kerna hadiah di sisinya..
teringat kumbang akan kuntuman melati lama..
tatkala menghargai nostalgia..
bukan hadiah lagi yang menjadi harganya..
tetapi pemberi hadiahlah segala-galanya..
mengimbau saat bersama..
mengenang kasih dia kepadanya..
inilah lumrah dunia..
dunia yang sementara..

cuma hairan aku melihatnya..
dan ku pasti, kalian juga terasa..

itu hanyalah kisah cinta..
si kumbang dan melatinya..
yang telah bertemukan mawarnya..
sedangkan kita ini yang sempurna..
terlupakah kita pada semua hadiahNya?..
terlepas pandangkah kita akan diri kita?..
atau kita terlupa bagaimana kita menghirup udara?..
owh, bukan.. kita terlupa udara itu percuma rupanya..
atau mungkin kita terlampau leka..
lupa segalanya..
lupa tanpa udara kita entah di mana..

itu hanya baru udara..
belum ku cerita yang lainnya..
apakah telah kita fikirkan segalanya?..
mulut, tangan, kaki, telinga..
itu hanyalah baru apa yang ada dengan kita..
banyak lagi di luar sana..
ibu bapa, sahabat, sanak saudara..
ini pun baru ku khabarkan mengenai manusia..
belum ku ingatkan tentang haiwan dan sekitarnya..

bukankah ini lebih berharga..
daripada hadiah melati kepada kumbangnya..
mahal mana sekalipun hadiahnya..
tidak terlawan harga ni’matNya kepada kita..
apalah yang ada pada surat-surat cinta manusia..
berapalah nilai jam, anak patung dan sebagainya..
semuanya mungkin sahaja lakonan semata-mata..
tetapi hadiah yang telah kita terima sejak dari mula..
semuanya kita lupa..

sekarang dirimu katakan pada diriku..
pelik juga ya..
sudah tentu jangkal begitu..
sepertinya kau juga mengiyakan pendapatku..
dan aku pasti kalian juga begitu..

bukan aku sangkal naluri cinta manusia..
tapi aku mengajak untuk kenang Pemberi cinta..
bukan aku tolak cinta manusia..
tapi aku menyeru untuk ingat semula Pencipta cinta..
bukan aku buang fitrah cinta manusia..
tapi aku menarik perhatian untuk cinta kepada Pemberi cinta

apakah hadiah yang kau puja?..
atau pemberinya yang kau cinta?..

si kumbang itu hanyalah hadiah semata-mata..
malahan bukar sekadar melati dan mawar..
segala jenis bunga di dunia..
semuanya hadiah dariNya juga..
andai kata hadiah yang lebih kita tergila-gila..
aku kira..
Dia juga boleh hilang cintaNya pada kita..

na’uzubillahi min zalik..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: