Kerikil lebih mulia..

sedangkan kerikil pun takutkan Dia..
inikan aku yang diberikan akal olehNya..
kerikil jalanan tahu erti panas neraka..
aku pula langgar semua laranganNya..

antara aku dan kerikil, mana lebih hina?..

kerikil sentiasa bertasbih padaNya..
sedang aku ingat padaNya entah berapa..
sedih mengenang diri berdosa..
mujurlah Kau tiap kali jatuh bangun semula..
dan alangkah bertuahnya..
tiap kali pergi meminta..
Kau tetap beri kurnia..

aku bagai pengemis hina..
adakalanya terasa lebih hina..
apabila meminta diberi segalanya..
kemudian terima kasih terus dilupa..
berlagak sombong seperti aku yang punya..
walhal semuanya pinjaman belaka..
sudah terjatuh baru tersedar semula..
datang kembali meminta..
dasar pengemis hina!
tidak sedar diri ini hamba!

malu aku datang meminta..
tapi aku tiada tempat lain untuk meminta..
kerna ku tahu pintuMu sentiasa dibuka..
tidak seperti orang kaya..
pintu ditutup serapat-rapatnya..
benci pada orang yang meminta-minta..
mengelak dari berjumpa yang hina..
tapi Engkau adalah Tuhan kepada orang kaya..
mereka bongkak di dunia..
mereka lupa akhirat masih ada..
mereka sombong dengan yang hina..
mereka lupa di sana mereka kan terhina..

biarlah aku mengemis di dunia..
sekiranya di sana aku kan kaya..
kerna di sana aku kaya selamanya..
di sini hanya sementara..

didiklah aku yang hina..
agar meminta hanya pada Tuan segalanya..
Maha Kaya..
malah tidak terusik keagungannya..
walaupun diberikan segala di dunia..
kerna aku sendiri milikNya..
apatah lagi harta di dunia..
segalanya milik Tuhan Yang Esa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: