Bisakah ku pohon agar lubang-lubang itu ditampal semula?..

yang menulis ini.. diri inilah yang pertama membaca penulisan ini.. menjadi tanggungjawab atas diri ini pertama sekali menghayati penulisan sendiri.. tegurlah sekiranya ditemui diri ini tidak menghayati penulisannya sendiri.. sungguh, apa gunanya jemaah sekiranya semuanya mendukung ideologi “aku tidak pedulisme”.. apa gunanya jemaah sekiranya semuanya bersifat “keakuan”.. yakni aku hanya aku, dan engkau adalah engkau.. jauh sekali kita dari ajaran islam sekiranya itu yang terjadi.. na’uzubillahi min zalik..

sekadar peringatan untuk diriku.. lisan ini.. boleh jadi senjata yang paling tajam.. tetapi lisan ini juga boleh jadi angin bayu yang lemah lembut membelai hati.. maka dengan itu berhati-hatilah dalam berbicara.. tidak semua orang punya hati yang keras yakni tidak begitu cepat terasa.. tidak juga semua punya hati yang lembut.. yakni senang sekali terasa akan kata-kata yang dilontarkan terhadapnya.. maka berhati-hatilah dalam berkata-kata..

teringat pada satu kisah.. seorang ayah yang hebat fiqh da’wahnya.. memberi tarbiyah kepada anaknya yang cepat marahnya.. yakni seorang pemuda yang pemarah.. walaupun hanya pada perkara yang kecil.. suatu hari.. ayahnya memberikan kepadanya tukul dan sekotak paku.. pelik anak muda ini.. terus ditanyakan kepada ayahnya dalam nada kehairanan.. “untuk apa tukul dan paku-paku ini, abah?”.. ayahnya menjawab.. “setiap kali kamu marah, pakukan tembok batu di depan rumah kita ini sebagai tempat kamu melepaskan kemarahanmu.”.. terjawab, tetapi masih hairan, namun tidak dipersoalkannya lagi, diikuti apa yang diminta oleh ayahnya..

pada hari pertama sahaja.. sudah 37 batang paku yang dipakukan pada tembok batu tersebut.. namun.. setelah bermingu-minggu.. paku-paku yang kelihatan ditukulkan setiap hari semakin berkurangan.. tiba-tiba terfikir dalam dirinya.. lebih mudah baginya mengawal marahnya dari menukul paku ke tembok batu di depan rumahnya.. maka dia terus dengan tarbiyah ayahnya.. sehinggalah tiba satu hari.. di mana tiada paku yang dipakukan pada hari itu.. pemuda tersebut berjaya mengawal marahnya, tidak sekali pun hari itu dia memarahi sesiapapun.. dia dengan gembiranya mendapatkan ayahnya.. lalu mengkhabarkan berita gembiranya itu..

apabila diberitahu kepada ayahnya.. ayahnya mengucapkan tahniah dan memberikan arahan baru.. kali ini.. pemuda itu disuruh agar mencabut paku yang telah ditukulkan pada tembok batu itu satu persatu.. yakni bagi setiap hari yang dilalui tanpa kemarahan, maka cabutlah satu paku pada tembok tersebut..

hari berganti hari.. minggu diganti dengan minggu.. siang malam silih berganti.. masa berlalu.. seperti mana yang ditetapkan Allah.. sehingga tibalah satu hari di mana pemuda itu berjaya mencabut keseluruhan paku yang telah dipakukan dulu.. dia dengan bangganya memberitahukan hal ini kepada ayahnya yang dihormati..

lantas ayahnya memimpin tangannya ke tembok tersebut.. lalu berkata.. “anakku, kamu telah melakukannya dengan sangat baik sekali, tahniah.. tetapi, lihatlah lubang-lubang pada tembok batu ini.. tembok ini tidak kelihatan sama lagi seperti sebelumnya.. bila kamu menyatakan sesuatu, atau melakukan sesuatu ketika marah, ia meninggalkan kesan.. ia meninggalkan parut dan luka.. sama seperti ini.. kamu boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya.. tetapi ingatlah.. berapa banyak sekali pun kau memohon kemaafan dan menyesal atas perbuatanmu, namun lukanya tetap ada.. luka di hati adalah lebih pedih daripada luka fizikal.”..

sekadar renungan.. mungkin salah analoginya.. namun ada yang dapat diambil dari kisah ini.. kisah ini bukan rekaan sendiri.. diturun-turunkan mengikut generasi.. maka, selagi ia bukan kalamullah atau hadith nabi.. sesuatu itu berhak diambil atau ditinggalkan..

ingatlah.. sahabat adalah permata yang sukar dicari.. dia buatkan kita tertawa.. dia menggalakkan kejayaan kita.. dia jualah yang mendengar.. dia jualah yang berkongsi suka dan duka.. dia sentiasa membuka hatinya kepada kita.. berapa kali pun salah kita padanya.. dia terima seadanya.. kasih dan cintanya tidak pada rupa.. tidak pada harta.. tidak pada dunia yang kita ada.. tetapi pada aqidah yang sama.. dialah yang bersama dengan kita dalam perjuangan yang panjang jalannya.. jalan yang tiada ditabur bunga, dialah penemannya.. jangan yang sempit, bersama dialah terasa luasnya.. jalan yang murni dan tinggi ini, kita kongsi bersama dengannya.. semuanya.. kita tanggung bersama..

maaf atas kesalahan diri ini.. mohon agar lubang-lubang hati bisa ditampal kembali.. ditampal dengan kemurnian hakikat janji ilahi.. keluhuran budi perkerti nabi.. iaitu memaafkan dan melupakan itu satu akhlak yang mulia yang akan diberi ganjaran yang mulia.. setiap anak adam itu melakukan kesalahan.. sekiranya nabi yang mulia itu juga bersifat pemaaf terhadap sahabat-sahabatnya.. malahan Allah Yang Maha Agung juga amat suka memberi pengampunan.. siapalah kita untuk tidak cuba memaafkan kesalahan sahabat kita.. apa hebatnya kita untuk tidak memaafkan malah sombong bongkak mengatakan kita ini mulia?..

wAllahua’lam.. moga amalan selari dengan kata-kata.. amin..

Advertisements

14 thoughts on “Bisakah ku pohon agar lubang-lubang itu ditampal semula?..

  1. adakah selamanya lubang-lubang dinding rumah tu dibiarkan terus terdedah? kan boleh kalau ditampalkan semula dgn plaster, dicatkan cantik-cantik?

  2. sudah tentu boleh.. tidak perlu bersedih.. sekiranya kita memahami ajaran islam yang murni, mulia dan tinggi dan tidak ada yang lebih tinggi darinya.. kita akan lihat keluhuran budi akhlak yang dibawa di dalam islam.. yang ditonjolkan oleh rasulullah sebagai utusan Allah.. baginda sangat pemaaf.. tidak ingatkah kita pada kisah Hatim bin Abi Balta’ah.. seorang ahli perang badar.. dikisahkan di dalam buku Tazkiyatun Nafs oleh Sa’id Hawwa.. kisahnya..

    Suatu hari Rasulullah berkata kepada Ali bin Abi Thalib, Zubair bin Awwam, dan Miqdad, ”Pergilah kalian ke Rawdhah Khakh, di sana kalian akan menjumpai seorang wanita dan ia memegang surat, maka mintalah surat tersebut.”

    Kemudian ketiganya pergi ke tempat yang dikatakan Rasulullah. Setelah sampai di sana, mereka berkata kepada wanita itu, ”Berikan surat itu kepada kami.” Wanita tersebut menjawab, ”Aku tidak memegang surat apa-apa.” Mereka lalu mengancamnya, ”Berikan surat itu atau akan melepaskan pakaianmu.” Maka wanita itu memberikan surat tersebut.

    Sesampainya kembali kepada Rasulullah, surat itu diberikan kepada beliau. Setelah dibaca, ternyata surat yang ditujukan kepada orang-orang musyrik itu berisi mengenai beberapa rencana yang akan dilakukan Rasulullah. Surat itu sendiri ditulis oleh Hatim bin Abi Balta’ah.

    Lalu Rasulullah berkata kepada Hatim yang pada saat itu berada di majelis beliau. ”Wahai Hatim apa ini semua?” Hatim menjawab, ”Wahai Rasulullah, janganlah engkau marah kepadaku, sesungguhnya aku adalah seorang yang memiliki keterikatan dengan kaumku, yang aku ingin minta perlindungan atas diriku dan keluargaku dari orang-orang musyrik. Sungguh aku menuliskan surat itu bukan aku telah menjadi kafir atau ridha atas kekufuran setelah aku memeluk agama Islam dan tidak pula aku telah murtad.”

    Pada saat itu Umar bin Khaththab berdiri dan berkata, ”Izinkan aku untuk memenggal leher orang munafik ini.”

    Rasulullah berkata, ”Sesungguhnya Hatim telah ikut dalam Perang Badar, tidakkah kamu mengetahui bahwa Allah telah berkata kepada mereka yang ikut serta dalam Perang Badar, ’Lakukanlah apa yang kamu ingin lakukan, sesungguhnya Aku telah mengampuni kalian.”

    lihatlah.. Rasulullah sangat mampu untuk bertindak dan membalas perbuatan zalim sahabat.. tetapi sifat maafnya berneracakan neraca Allah..

    maka.. sudah pasti lubang-lubang itu dapat ditampal malah dicantikkan permukaannya semula.. tidak perlulah risau.. tidak perlu juga bersedih.. sekiranya kita benar-benar memahami ajaran islam yang menuntut keluhuran budi perkerti ini.. ingatlahlah.. ukhwah itu indah.. jagalah Allah, Allah akan menjagamu..

    wAllahua’lam.. moga anggota melaksanakan percakapan lisan.. moga amalan selari dengan kata-kata.. amin.. amin.. amin ya Allah..

    barakAllahu fikum..

  3. Salam ziarah.

    Mohon maaf atas semua kesalahan yang dilakukan sepanjang kita berkenalan.

    Oh… Banyak sungguh lubang yang telah ku buat…

  4. wa’alaikumussalam..

    dimaafkan.. ada kalanya.. lubang-lubang itu jua yang menjadikan ukhwah ini lebih manis.. kerana proses penampalannya menghiasi keindahan ukhwah yang ikatannya hanya satu.. fikrah yang murni.. aqidah yang sama.. matlamat yang utama.. semuanya kerana Allah..

    jangan risau mengenai lubang-lubang itu.. insyaAllah kita tampal bersama-sama.. moga ikatan ukhwah ini lebih erat dan padu.. amin..

    bukankah salah satu kekuatan muslim itu kekuatan ukhwahnya?.. maka marilah sama-sama memperkukuhkannya.. moga islam kembali tertegak dan menafikan fitnah terhadapnya.. islam itu pasti akan menang.. cuma kita yang perlu dipersoalkan, adakah kita akan berada dalam tentera yang akan menyambut kemanisan sambutan kemenangan islam?..

    moga kita bersama jundullah itu.. agar menjadi modal kita di akhirat kelak.. amin..

  5. hakikat menjadi orang yang menebuk lubang berkali-kali itu lebih pedih dari pemilik lubang-lubang yang ada, yang mampu ditampal dan diperindah. Nama “si penebuk” lubang kekal diingat sampai bila-bila. jzkk. moga penebuk lubang dikuatkan Dia.

  6. subhanAllah.. tidak perlulah bersedih sebegitu sekali.. sungguh, setiap anak adam itu melakukan kesalahan.. lantaran itu bagaimana kita harus hidup sekiranya begitu memikirkan kesalahan kita terhadap orang lain.. insyaAllah.. pastinya senantiasa dimaafkan.. sungguh, dalam menampal dan memperindahkan semula tembok yang berlubang itu, pasti ada kemanisan yang dihayati bersama.. kalaulah segalanya manis belaka, pasti tidak terasa ni’matnya bersama.. ni’mat itu akan dihargai setelah kita sedar keindahan hubungan bersama.. ukhwah yang indah itu.. kalau pernah sekali menebuk lubangnya, pasti tahu dalam mana cinta dan kasihnya.. dan selepas itu pasti akan cuba dihargai keindahan ukhwahnya..

    apakah kita lupa.. bahawa yang empunya hati yang pernah ditebuk itu juga seorang manusia.. tidakkah dia juga melakukan kesalahan yang sama.. tidakkah kita ingat bahawa dia juga pernah membuat lubang pada hati kita.. mengapa senang kita maafkannya, tetapi sukar kita lupanya kesalahan kita.. indahnya budi pekerti islam itu.. kita sentiasa rasa bersalah terhadap sahabat kita.. sedangkan sahabat kita sentiasa memaafkan kita.. cumanya.. sesuatu itu pasti ada tahapnya.. dan kita yang empunya diri dan merasai situasi serta perhubungan yang mengetahui tahap-tahap dan batas-batasnya.. mengkhabarkan tidak sama dengan mengalami.. siapa yang terikat dengan hubungannya tidak sama dengan yang diberitakan akan manisnya hubungan itu.. lantas, kita yang merasai indahnya kekuatan ukhwah itu, kitalah yang bertanggungjawab memperbaiki dan memperindahkan hubungan ini bersama-sama.. semuanya kita tanggung bersama..

    tidak perlu bersedih.. setiap anak adam itu melakukan kesalahan.. bukankah nabi sendiri melakukan kesilapan.. bukan bermaksud dosa.. tetapi kesilapan.. seperti mana kisah Nabi dengan Abdullah bin Ummi Makhtum dalam surah ‘Abasa.. kita tidak terlepas dari kesilapan.. kalaulah kita bongkak dan sombong tidak mahu memaafkan kesilapan orang lain.. tidak mustahil suatu hari nanti kita sendiri akan berada dalam situasi sedemikian.. orang lain tidak mahu memaafkan kita pula.. na’uzubillahi min zalik..

    waiyyakum.. amin.. semoga kita semua diberi kekuatan dariNya.. amin ya Allah..

  7. ya akhi.. jazakAllahu khairan jazak.. terima kasih untuk kata-kata saidina ‘Umar itu.. insyaAllah akan diingat dan cuba dihayati.. alangkah tingginya nilai sahabat yang soleh dari kaca mata Islam.. dalam neraca Allah, nilai sahabat soleh itu sangat tinggi.. cuma kita yang selalu terleka.. mengabaikan hak mereka.. maafkan diri ini sekiranya ada hak-hak dalam berukhwah yang telah diabaikan.. insyaAllah akan cuba di perbaiki..

    “sahabat yang soleh itu adalah nikmat yang terindah selepas islam”

    – Saidina ‘Umar al-Khattab –

    insyaAllah kita tanggung bersama.. jazakAllahu khairan kathira ya akhi.. moga kita semua senantiasa dalam rahmat dan berkatNya.. amin..

  8. hmmm…dah lame x mendengar cerita ni semula…
    mmg agak berbeza bila2 mula2 mendengar cerita ni drp tazkirah2 dulu..
    kerna apa ya?…mungkin kerna hidup yg semakin meningkat usia
    ( matang sket kot =P)…

    Mungkin…sebelum ni x sedar bahawa ‘pengorbanan’ itu lebih manis daripada sikap2 ‘x pedulisme’…sama2 kita renungkan bersama =)

  9. omar.. mungkin berbeza kerana kita telah diisi dengan pengisian yang berisi.. jiwa kita tidak lagi kosong seperti dahulu.. kita lebih matang.. lebih bijak berfikir.. lebih berwawasan.. kenal arah tuju.. tahu matlamat utama.. pandai menilai keputusan.. tahu neraca sebenar.. dan banyak lagi aspek yang menyebabkan kita lihat sesuatu yang kita terima pada hari-hari muda dahulu, lain pada hari ini..

    ingat lagi halaqah kita baru-baru ini?.. sebagaimana yang akhi Nizam katakan.. bagaimana kita menerima frasa “untuk jadi orang yang hebat kita tidak boleh ikut cara hidup typical.”.. bukankah 5 bulan dahulu penerimaannya lain.. tapi pada hari ini.. kita lihat frasa itu dengan satu sudut yang berbeza.. konsepnya sama sahaja.. seperti kanak-kanak kecil.. apabila diberitahu.. belajar sungguh-sungguh.. nanti dah besar boleh bantu keluarga.. agaknya.. bagaimana perasaan kanak-kanak ini.. adakah dia akan meningkat semangatnya dengan motif untuk menyara keluarga?.. pastinya dia tidak lagi mengerti yang sedemikian pada usia dan ilmunya serta pemahaman situasinya ketika itu.. tapi.. cuba kita katakan yang sama padanya setelah dia ke sekolah menengah.. atau sedang menuntut di universiti.. pasti berbeza penerimaannya.. kerana apa?.. banyak faktornya..

    insyaAllah.. sama-sama kita renungkan.. betapa pentingnya jemaah.. dan betapa buruknya ideologi “aku tidak pedulisme” itu..

    wAllahua’lam.. moga bermanfaat.. yang mana salah minta diperbetulkan.. insyaAllah..

    wassalamu’alaikum..

  10. 🙂

    “aku selalu berharap mendapat sahabat sejati yang tidak luntur baiknya walau suka atau duka. Jika aku dapat, aku ingin setia padanya” -Imam Syafi’e.

    rasanya komen ini takde kaitan dgn entri, tapi ingin bkongsi juga…

    bagi yg bsalah, pohonlah keampunan…
    bagi yg dipersalahkan, usahlah khuatir ketidakadilan atau ketidaksempurnaan…
    bagi yg dipohon ampun oleh yg bsalah, maafkanlah…
    bagi yg tiada kaitan dgn hubungan kesalahan, renung-renungkanlah…

    ::jaga hubungan dengan Ilahi, insyaAllah hubungan kita sesama manusia akan terjaga::

    buat insan bergelar sahabat,
    manusia tiada yg sempurna. kasihilah sahabatmu kerana Allah swt. jgn kasihi sahabat kerana kebaikannya. jgn tidak kasihi sahabat kerana kekurangannya.

    wallahu a’lam..
    (maaf kalo komen tidak membina. jika tidak best, anggaplah sebagai sekadar memenuhkan kotak komen. afwan)

  11. jazakAllahu khairan kathira syah.. siapa kata komen yang tiada kaitan.. sangat berkait rapat.. dan siapa juga yang kata komen yang tidak membina?.. penuh isi.. padat dengan pengajaran.. banyak yang dapat diambil.. pesanan.. nasihat.. kata-kata imam syafie.. banyak sekali yang boleh diambil.. tidak mungkin dianggap seperti angin.. yakni sekadar lalu di tangan.. lembut terasa.. tetapi tidak melekat.. komen ini banyak manfaatnya.. insyaAllah akan diambil isi-isinya.. disimpan mutiara-mutiaranya.. jazakAllahu khairan kathira..

    kata-kata imam syafie itu sangat betul.. siapa yang tidak mahu setia sekiranya dapat bersahabat dengan orang yang sebegitu.. tidak luntur baiknya di kala suka mahupun duka.. subhanAllah.. bagai teman setia.. hargailah ukhwah kita..

    setiap manusia punya kelebihan dan kekurangan.. sekiranya dikasihi sahabat itu kerana kelebihannya.. kelak dikhuatiri kelebihannya pudar lalu hilang.. tatkala itu adakah kau akan berpaling muka padanya?.. dan janganlah pula tidak dikasihi sahabat itu kerana kekurangannya.. kerana kelak, kau tidak dapat tahu mungkin dia berjaya mengatasi kekurangannya.. dan pada masa itu, tidakkah tebal muka mu menghampiri dan mendekatinya, yang mana dulunya kau membenci dan menghindari dia?.. manusia tiada yang sempurna.. terimalah semuanya seadanya.. setiap manusia itu melakukan kesalahan.. maka maafkanlah..

    terima kasih syah.. komen yang membina..

    moga dapat dimanfaatkan bersama..

  12. Salam.. Faisal, mohon maaf atas segala kesalahan dan kata-kata yang melukakan atau yang menguris hati…
    Semoga persahabatan kita kekal buat selama-lamanya…

  13. wa’alaikumussalam.. dimaafkan.. tiada kesalahan pun sebenarnya.. kalau pun ada, dah lama dimaafkan.. tapi tak mengapa.. dimaafkan juga.. mungkin ada yang terlepas pandang.. jadi.. dimaafkan semuanya.. dan sama juga, ingin juga meminta maaf perlakuan, percakapan atau lintasan hati yang secara langsung atau tidak langsung yang boleh menyinggung perasaan.. harap dimaafkan..

    amin.. semoga terus kekal.. dan semoga terus tsabat dalam perjuangan.. amin..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s