Ghurabaa’.. Strangers..

sedikit kata-kata dari hati.. untuk direnung di kala kesibukan dengan amanah yang terpikul.. moga diri tidak futur dalam berdakwah.. insyaAllah..

selalu diri terasa asing dengan kerja dakwah.. selalu diri terasa tersisih dengan amal kebajikan.. selalu diri rasa keseorang dengan perbuatan baik.. tetapi ingatkah bagaimana rasulullah mula berdakwah.. adakah baginda dibekalkan satu umat untuk berdakwah bersamanya.. tidak.. baginda mula dengan seorang lantas berkembang biak sehingga membentuk satu negara islam yang hebat.. mengawal 2/3 dunia.. subhanAllah..

lihat bagaimana baginda dipulaukan.. bagaimana muslimin dihina dan dicerca.. dicaci maki.. mereka dipulaukan.. mereka diseksa.. lantaran apa?.. hanya satu.. mereka membawa kalimah la illaha illallah.. merekalah orang asing.. mereka sanggup menjadi orang asing dalam kelompok masyarakat mereka sendiri… sanggup meninggalkan orang yang tersayang demi islam.. sanggup mengadai harta demi dakwah islamiah.. subhanAllah.. jauhnya diri ini dari tahap itu..

Islam hari ini sememangnya suatu yang pelik.. suatu yang ganjil.. yang janggal di mata manusia.. suatu yang sunyi.. suatu yang jauh di hati ummah.. tinggalnya bukan lagi di hati.. tiada lagi dalam kehidupan.. bila berkata mengenai agama.. manusia mula melihat pelik.. pandangan serong.. membuat muka bosan.. rasanya kita seperti orang yang melakukan kesalahan, walhal kitalah yang benar.. orang merasa kita tidak sepatutnya berada di situ.. kita tidak sepatutnya berbicara mengenai itu.. mereka merasakan ia hanya sesuai dibincangkan dalam majlis-majlis agama.. kuliah di surau.. masjid-masjid.. dunia telah ditutup dengan pandangan sekular!.. islam hanya tinggal pada ibadah semata-mata.. ibadah.. dan perkahwinan.. bukankah islam itu ad-din.. ad-din.. cara hidup.. merangkumi keseluruhan aktiviti harian.. dari bangun tidur sehingga kembali lelap.. adakah agama ini memilih orang?.. mengapakah hari ini agama dipandang serong sebagai perkara untuk para ustaz, ustazah dan para ulama’.. mengapa?.. adakah diri ini seorang ustaz?.. belum lagi rasanya.. jauh sekali dari seorang ulama’ yang mengeluarkan didefinasikan oleh orang ramai.. tapi diri ini merupakan seorang ” ulama’ “.. lantaran diri ini punya sedikit ilmu dan masih mencari ilmu.. adakah salah orang seperti ini membicara mengenai agama.. manusia telah ditipu dengan nikamt dunia yang sementara.. kenapa ini berlaku?.. persoalkanlah dari diri kita… fikirkan mana tujuan akhir kita.. apakah matlamat kita…

ingat lagi kah kita kepada hadith nabi Muhammad s.a.w.. sabdanya..

 بدأ الاسلام غريبا وسيعود غريبا كما بدأ فطوبى للغرباء

“Islam began as something strange, and it will return as something strange the way it began. So, Tooba for the Strangers”

“Islam bermula sebagai suatu yang asing, dan akan kembali sebagai suatu yang asing juga sebagaimana ia mula datang. Oleh itu, selamat datang kepada orang-orang asing.”

 

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..

Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah..
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life..

Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah..
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life..

If you ask about us, then we do not care about the tyrants..
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path..

If you ask about us, then we do not care about the tyrants..
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path..

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..

We never care about the chains, rather we’ll continue forever..
We never care about the chains, rather we’ll continue forever..

So let us make jihad, and battle, and fight from the start..
Ghurabaa`, this is how they are free in the enslaved world..

So let us make jihad, and battle, and fight from the start..
Ghurabaa`, this is how they are free in the enslaved world..

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..

How many times we remembered a time when we were happy..
In the book of Allah, we recite in the morning and the evening..

How many times we remembered a time when we were happy..
In the book of Allah, we recite in the morning and the evening..

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..

The Prophet SAW said “Islam began as something strange, and it will return as something strange the way it began. So Tooba for the Strangers”..

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa`, ghurabaa`..

 

kadang diri terasa asing di khalayak ramai.. rasa pelik tengah lautan manusia.. walaupun sekitarnya penuh manusia.. tapi kita bagaikan tiada.. kita berasa pelik dengan kemungkaran di sekeliling.. kita tidak diterima lantaran pegangan kita.. kita disisihkan kerana ketegasan kita.. kita menolak kemaksiatan.. dan orang “normal” memandang serong kepada kita.. melihat pelik kepada kita.. menyisih dan mengabaikan kita.. adakah diri begitu sekali pelik dan ganjil kerana makrug yang dilakukan.. ataupun mereka yang menilai dengan mata dunia.. tidakkah mereka sedar akan adanya dua neraca.. neraca Allah dan neraca manusia.. neraca dunia dan neraca akhirat.. neraca syurga dan neraca neraka.. neraca iman dan neraca nafsu.. meraca makruf dan neraca mungkar.. neraca pahala dan neraca dosa.. adakah hati mereka buta.. atau mereka belum lagi diberi peringatan..

Ya Allah, sekiranya menjadi asing itu terbaik untuk kami maka kekalkanlah kami sebagai orang yang asing.. bukalah hati kami agar redha dengan segala ketentuanMu.. sesungguhnya Engkau lebih mengetahui dari kami.. tiada apa yang kami harapkan melainkan rahmat, berkat dan redhaMu ya Allah.. tiada lain yang kami takut melainkan murka dan azabMu ya Allah.. janganlah sekali pun kau membiarkan kami menentukan nasib kami sendiri kerana kami amatlah lemah.. pandulah kami.. bimbinglah kami.. sesungguhnya Engkaulah penolong kami.. Yang maha pengasih lagi Maha penyayang.. amin ya Rabbal alamin..

moga diri terus kuat walau apa sekali yang menimpa kerana itulah lumrah orang berdakwah.. mereka adalah golongan yang asing.. dan orang asing itu kawannya adalah orang asing jua.. moga diperkuatkan tautan hati kita semua.. insyaAllah..

moga bermanfaat..

wassalamu ‘alaikum..

1 comment
  1. FaisaL said:

    teguhkan iman diri ini..
    agar tidak berasa sepi..
    walaupun bersendiri..
    kerana diri ini yakin sekali..
    akan semua janji yang menanti..
    tetapkan diri ini dalam minoriti..
    sekiranya itu terbaik buat hati..
    buat diri yang tidak mengetahui..
    sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui..

    “Maka mengapa tidak ada di antara umat-umat sebelum kamu orang yang mempunyai keutamaan yang melarang (berbuat) kerosakan di bumi, kecuali sebahagian kecil di antara orang-orang yang telah Kami selamatkan. Dan orang-orang yang zalim hanya mementingkan kenikmatan dan kemewahan. Dan mereka adalah orang-orang yang berdosa.”

    (Surah Hud [11] : 116)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: