Antara ilmu dan amal..

Teman,

Jadilah kehidupan kita di bumi sementara ini berpandukan nur iman dan Islam bukannya berdasarkan nafsu yang sentiasa inginkan kebebasan dan keseronokan yang tidak berkesudahan.Seorang ulama’ telah mengukirkan ungkapan indah bagaimana Allah mencipta malaikat dengan diberikan kepada mereka akal tanpa nafsu, binatang pula dianugerahi nafsu tanpa akal manakala manusia diberikan keduanya sekali iaitu akal dan nafsu. Sesiapa yang mampu mengawal nafsunya dengan akal yang berpandukan syariat Ilahi maka dia lebih baik daripada malaikat tetapi jika dia tewas dengan pujukan nafsunya maka dia lebih hina daripada binatang.

Kita juga pernah mendengar kisah bagaimana seorang ‘abid di zaman silam apabila terdetik sahaja kehendak nafsunya  yang inginkan keseronokan maka dia akan berguling di atas padang pasir yang panas sambil mengatakan kepada dirinya sendiri adakah tubuhnya akan dapat menahan daripada azab neraka yang lebih panas daripada itu.

Seorang yang lain pula menangis sehingga hilang penglihatannya kerana menyesal dengan dosa yang dilakukan.

Tidak ketinggalan dicoretkan bagaimana seorang hamba yang bertaqwa tetapi pada suatu hari seolah-olah kehilangan kuasa untuk mengawal kehendak nafsunya dan cuba melakukan zina dengan seorang pelacur yang dilihatnya tetapi sebelum terlanjur ke arah kemungkaran dia tersebut nama Allah lalu dia jatuh dan menggelempar serta menghembuskan nafas terakhir di situ juga kerana begitu ketakutan dengan apa yang cuba dilakukan.

Bagaimana pula dengan diri kita wahai teman? Godaan dan cubaan berada di sekitar kita. Adakah kita telah cuba sedaya yang mungkin di dalam menghindarinya ataupun kita sendiri dihanyutkan oleh  keadaan sekeliling? Jagalah pancaindera kita daripada kemungkaran yang melata. Ingatlah pesanan Rasulullah S.A.W sebagaimana yang diriwayatkan oleh imam Tarmizi :

“Hamba yang baik ialah mereka yang beragama dan menyediakan bekalan amalan selepas mati. Manakala orang sombong adalah  mereka yang mengikut kehendak nafsu dan mengharapkan belas kasihan Allah semata-mata.”

Teman,

Bagaimana pula dengan ibadat seharian kita wahai teman? Adakah kita merasakan ia sudah banyak dan mencukupi sedangkan kita pernah membaca kisah mengenai seorang lelaki dari Bani Israel telah beribadat kepada Allah selama 70 tahun. Allah telah mengutuskan malaikat kepadanya dan menyatakan bahawa ibadatnya yang begitu banyak tidak mampu menjamin dia untuk merasai nikmat Syurga Allah. Lalu dia menyatakan bahawa dia beribadat kerana dia dijadikan untuk beribadat bukannya mengharapkan balasan. Apabila malaikat memberitahu kepada Allah tentang jawapan yang telah diberikan maka Allah menyatakan bahawa Dia telah mengampuni segala dosa-dosa lelaki itu.

Rabi’ah ‘Adawiyah salah seorang daripada waliullah telah menyatakan bahawa ibadat yang ditunaikan bukan kerana takut azab Allah dan mengharapkan syurga Allah tetapi dilakukan kerana taat dan patuh pada perintahNya.

Sayyidina Ali mengatakan sesiapa yang menganggap dia akan mencapai sesuatu tanpa kesungguhan maka dia sebenarnya berangan-angan tetapi sesiapa yang bercita-cita untuk mendapat sesuatu bersama dengan usaha yang bersunguh-sungguh dia akan mencapainya.

Sayyidina Hassan juga pernah mengingatkan bahawa mengharapkan Syurga tanpa amalan merupakan satu dosa daripada dosa-dosa yang lain. 

Teman,

Imam al-Ghazali pernah menasihati kita bahawa “ilmu tanpa amal gila dan amal tanpa ilmu sia-sia.” Ketahuilah bahawa ilmu tidak mampu menjauhkan diri kita hari ini daripada maksiat dan tidak akan mendorong kepada taat serta tidak menjauhkan diri kita daripada azab neraka. Jika kita tidak beramal hari ini maka kita tidak akan dapat kembali untuk beramal pada hari yang telah berlalu pergi. Permintaan kita untuk kembali ke dunia setelah berlakunya qiamat tidak akan diterima malah kita akan diherdik dengan kata-kata pedas : “Wahai orang yang bongkak! Mengapa kamu datang dari sana tanpa bekalan?”

Rasulullah beristighfar lebih 70 kali sehari dan sentiasa mengamalkan salam kepada para sahabat sehingga para sahabat merasa malu kerana setiap kali berjumpa maka Rasulullah S.A.W yang merupakan orang pertama yang memberi salam bukannya mereka.

Bagaimana dengan kita wahai teman? Hayatilah hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh imam Tarmizi :

“Hitunglah diri kamu sebelum kamu dihitung dan timbanglah amalan kamu sebelum ia ditimbang oelh Allah kelak.”

Teman,

Renungilah kata-kata imam al-Ghazali bahawa “Jika kita membaca kitab seratus tahun dan mengumpul seribu kitab, ia tidak menjadikan diri kita bersedia untuk mendapat rahmat Allah melainkan dengan amalan.”

Sekalipun seseorang hamba memasuki Syurga dengan kelebihan dan kasih sayang daripada Allah tetapi ia dapat dicapai selepas dia menunaikan segala ketaatan dan ibadat kerana rahmat Allah hampir dengan orang yang sentiasa mengerjakan amalan yang baik dan soleh.

Renunglah dirimu wahai teman! Juga diri ini yang banyak dosa dan maksiat padaNya…

Moga terampun segala dosa dan khilaf…
 

4 comments
  1. no_naj said:

    namun sebagai manusia kita terkadang sombong dengan akal kita.
    tanpa pernah berpikir bahwa seekor nyamuk kecil bisa membunuh manusia yang sebesar apapun.

  2. FaisaL said:

    benar.. kita selalu lupa.. walhal akal itu ada tahapnya.. tetapi kita sering mendahulukan akal dari wahyu.. maka, terjadilah seperti mana hari ini, islam difitnah, masyarakat takut keluar rumah, masalah sosial sangat parah dan macam-macam lagi permasalahan ummah.. semuanya kerana akal dan nafsu terlebih dahulu dari wahyu..

    islam menggalakkan manusia itu berfikir, tetapi sampai pada satu tahap, islam menyatakan akal sudah melaksanakan tugasnya, maka kali ini biarkan wahyu memandu.. tetapi, selalu sahaja, apabila tiba di persimpangan yang akal tidak dapat capai penghujungnya, diturutkan kecetekan akal juga.. maka, lahirlah generasi-generasi yang musnah kehidupan dunianya dan hancur kehidupan akhiratnya.. na’uzubuillahi min zalik..

    hatta sekecil nyamuk Allah membuat perbandingan.. namun kita gagal memikirkannya kerana terlalu taksub pada akal kita yang cetek dan terbatas.. firman Allah..

    “Sesungguhnya Allah tidak malu membuat perbandingan apa sahaja, (seperti) nyamuk hingga ke suatu yang lebih daripadanya (kerana perbuatan itu ada hikmatnya), iaitu kalau orang-orang yang beriman maka mereka akan mengetahui bahawa perbandingan itu benar dari Tuhan mereka dan kalau orang-orang kafir pula maka mereka akan berkata: Apakah maksud Allah membuat perbandingan dengan benda ini? (Jawabnya): Tuhan akan menjadikan ramai orang sesat dengan sebab perbandingan itu dan akan menjadikan ramai orang mendapat petunjuk dengan sebabnya dan Tuhan tidak akan menjadikan sesat dengan sebab perbandingan itu melainkan orang-orang yang fasik.”

    (Surah al-Baqarah [2]:26)

    ingatlah.. benar kita disuruh berfikir.. berapa kali Allah menemplak kita, “apakah kamu tidak berfikir?”.. tetapi fikiran manusia itu ada batas dan tahapnya.. letakkan wahyu di atas, kemudian akal di bawahnya.. nafsu jangan dibiarkan mengawal sesuatu apa pun.. biarlah ianya yang dikawal..

    wAllahua’lam..

    moga amalan selari dengan kata-kata.. amin..

  3. mimpi said:

    salam. nice entry. keep working. mohon copy ya. jzkk

    • salam. waiyyak. insyaAllah. agak sibuk kebelakangan ini. lama tidak menulis sehingga rasa macam sudah tidak tahu bagaimana untuk menulis..

      silakan copy.. semoga bermanfaat. amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: