Islam itu syumul…

kesyumulan islam.. kalau kita bandingkan islam yang diamalkan oleh masyarakat sekarang.. nampak sangat jauh perbezaannya dengan apa yang telah dikhabarkan dalam al-Quran dan as-Sunnah.. islam pada zaman rasulullah dan para sahabat serta salafus soleh dulu sangat-sangat “pure”.. islamnya suci putih bersih.. tiada satu pun tompok hitam yang mengotori islam itu… tidak seperti sekarang.. islam dicampuradukkan.. apa yang rasa sesuai dengan kita, kita ambil.. yang kita rasa tidak sesuai dengan kita, kita buang.. islam kita dipandu oleh akal dan nafsu.. bukan wahyu… moga dapat difikir-fikirkan kembali…

islam pada zaman dahulu sangatlah bersih.. malah golongan islam pada waktu tersebut.. sangat-sangat sayangkan islam dan tidak akan  membenarkan walau setitik noktah kecil mengotori kesucian islam.. ambil contoh saidina abu bakar.. apabila dia dapat tahu bahawa ada segilintir golongan yang enggan membayar zakat atau mahu mengurangkan bayaran zakat.. dia terus berkata, “jikalau pada zaman rasulullah masih hidup mereka membayar unta dan talinya, begitu juga sekarang mereka harus membayar unta dan talinya, jika tidak akan aku perangi mereka..” Abu Bakar amat-amat menyintai islam sehingga sanggup berperang demi menjage kesucian islam itu sendiri.. tetapi kita..

islam terdapat dua pada zaman sekarang.. satu.. islam yang pure.. suci bersih.. dan satu lagi.. islam “patchy-patchy” kata abang zaki.. iaitu islam yang dinodai kesuciannya.. putih bersih sucinya islam itu dikotori dengan tompok-tompok dosa lantaran mengikut nafsu dan akal yang cetek tanpa berpandukan wahyu..

islam yang syumul.. islam yang pure.. sumbernya satu sahaja.. wahyu.. akal berada di bawah wahyu… apa sahaja wahyu suruh dibuat.. akan dilakukan tanpa persoalkannya.. kemudian akar digunakan untuk memikirkan logiknya.. contohnya.. disuruh kita membayar zakat.. kita bayar…. tapi cara bayaran itu ditentukan dengan akal.. lebih kurang begitulah.. pokoknya.. sumbernya hanya satu dan akan hanya ada satu.. iaitu wahyu.. al quran dan as sunnah.. 

manakala.. islam patchy-patchy pula ialah.. islam yang bersumberkan tiga benda.. wahyu, akal, nafsu.. wahyu tetap menjadi salah satu sumber.. tapi ia dicampuradukkan dengan akal serta nafsu.. mana hukum yg dirasakan sesuai diambil.. mana yg tidak selari dengan akal dan nafsu ditinggalkan.. dengan ini.. hilanglah kemuliaan islam itu sendiri.. ‘izzahnya islam itu lenyap.. tiada lagi warna keserian syariat islam itu.. islam sebagai ad-din tidak lagi boleh dianggap sebagai ad-din.. kerana ad-din itu sendiri bermaksud “way of life” atau “cara hidup”.. tetapi sekiranya kita hanya mengambil sebahagian lalu membuang sebahagian yg laen.. masihkah ianya cara hidup islam?.. mungkin sedikit sahaja.. sebahagian lagi.. cara hidup barat… kafir.. bukan lagi islam.. islam addinul haq.. islam itu agama yg benar.. agama kebenaran.. dan lafaz ad-din itu merangkumi seluruh aspek kehidupan.. tidak boleh diambil sebahagian dan dibuang sebahagian.. seperti mana yang disuruh oleh Allah dalam firmanNya:

 “Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya (keseluruhannya) dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.”

( Surah al-Baqarah [2]:208 )

Islam itu Syumul

islam ini.. asasnya ad-din.. kemudian atasnya segala syariat.. yang kita lihat hari ini.. syariat diamalkan mengikut nafsu dan akal.. syariat yang asal dibuang.. syariat baru ditambah-tambah sendiri.. direka kemudian diamalkan tanpa berpandukan wahyu..

Islam itu Syumul

permasalahan umat zaman sekarang ialah kekeliruan akidah.. akidah yang tidak jelas.. kita boleh nak salahkan sistem.. mungkin sistem hari ini mendidik kita secara barat… dunia ini penuh hiburan.. ideologi “hedonisme” bermaharajalela.. hidup berfoya-foya.. kehidupan hanya untuk bersuka ria.. bergembira.. sumenya hasil titik peluh barat yang berusaha secara halus.. menekan, menikam dan berperang dengan muslim secara halus.. peperangan fikiran..

barat.. yahudi.. kafir.. suatu masa dahulu amat menggeruni islam.. islam pernah menakluki 2/3 dunia.. askar islam ketika di zaman kegemilangannya amat-amat berbeza dari kita.. mereka bagaikan singa yang gagah perkasa.. tidak takut mati.. malah impikan syahid.. namun.. remaja sekarang.. tokoh besar islam mengatakan.. remaja masa kini bagaikan anak-anak singa yg dijinakkan menjadi kijang.. kita yg pada suatu masa merupakan singa gagah yg simboliknya ketua rimba.. digeruni.. tetapi sekarang.. sekadar kijang.. kijang yg menjadi buruan…

kafir laknatullah.. sebelum mendapat idea untuk menyerang muslim melalui serangan fikiran.. mereka sudah berhempas pulas memerangi islam secara fizikal.. tentera islam terlampau kuat.. sumenya hanya kerana islam ada di dalam dada.. islam sebahagian dari jiwa.. islam tersemat di hati.. islam bukan sekadar ilmu.. islam itu hidup sebagai diri.. islam yg syumul.. islam yg suci bersih dan diamalkan secara menyeluruh.. ke’izzahan islam itu terselah.. kemuliannya disanjung.. tingginya islam dengan jatuhnya kuffar.. tidak seiring dan bersame dengan kenaikan kuffar.. naiknya islam itu dengan jatuhnya kuffar.. tidak selari tidak juga seiring.. malah bertentangan..

kalau disingkap sejarah lama.. sejarah sirah kita.. kedatangan porugis ke sini.. ke tanah melayu pada awal sejarah melayu dahulu.. bukanlah seperti mana yg diceritakan dalam buku sejarah kita.. kita bukan ditipu… cuma kita akan tertipu sekiranya hanya jumud, rigid dalam berfikir.. luaskan pemikiran.. mungkin ada benarnya mereka datang untuk berdagang.. tetapi perlukah datangnya saudagar yang ingin berdagang bersama kelengkapan perang.. perlukan layar besar kapal tertera salib yang amat besar.. mengapa setelah habis berdagang tidak meninggalkan tanah melayu.. mengapa perlu dibina kubu a’famosa di melaka.. ape tujuan sumenya?.. berdagang?.. jauh skali… mereka telah disematkan misi membuang al-Quran dari dalam jiwa islam.. membuang al-Furqan dari hati.. menjauhkan nur islam dalam jiwa..

ingin berfikir lagik?.. fikirkan.. mengapakah.. abdul rahman limbong.. orang yang amat berpengaruh agamanya.. mempunyai banyak pengikut.. anak murid beratus-ratus malah mencecah ribuan.. orang seperti ini.. dengan ilmu di dada.. sanggup berperang hanya kerana cukai?.. logikkah?.. atau ada sesuatu yang lain yang dinampak.. apakah yang dilihat oleh para pejuang terdahulu.. tok janggut.. dan lain-lainnya.. mereka dibunuh.. diseksa.. malah.. tok janggut.. orang sehebat ini mengerahkan anak-anak muridnya menentang golongan kuffar ini.. balasannya.. syahid menegakkan agama Allah.. dia disalib secare terbalik.. di bawa keliling pekan.. pusing satu bandar.. kemudian diikat di tepi sungai.. dibiarkan di situ.. menjadi tontonan akan balasan orang menentang.. kaburnya masyarakat dulu tentang pahala syahid..

setelah sedikit demi sedikit tanah melayu berjaya ditawan.. sekarang tiba masa memasukkan unsur barat.. hiburan.. membuang al-Quran dari dalam jiwa.. mengapa tanah melayu menjadi sasaran?.. semuanya kerana satu.. tanah melayu pada ketika itu.. negara wilayah islam yg paling jauh dari pusatnya… pusat islam pada ketika itu ialah di turki.. malahan.. dikhabarkan tanah melayu telah meminta bala bantuan ketenteraan dari turki.. dan dihantarnya kapal ke tanah melayu.. namun ditakdirkan kapal-kapal tersebut karam di tengah perjalanan.. semakin lama.. tanah melayu semakin rosak.. islam hanya diamalkan di kampung-kampung.. di pedalam-pedalaman.. malahan.. lama kelamaan.. kampuang juga terkena biasan sistem barat ini..

manusia hanya melihat dengan mata kasar.. bagi mereka.. sistem barat memberi nikmat lebih dari apa yang islam berikan.. mungkin benar jika dilihat dgn mata kasar.. sistem barat menjadikan kita kaya raya.. bijak pandai.. namun.. jika dilihat dgn mata hati… pastinya.. islam itu lebih hebat.. malah.. jauh lebih hebat.. moga ‘izzahnya islam itu kembali menyinar.. insyaAllah..

islam perlu diamalkn sepenuh masa.. supaye ‘izzahnyer dapat dilihat oleh orang ramai.. lalu timbul rasa hati ingin mengetahui.. lalu dengan hidayah Allah.. pastinya naluri akan tertarik pada yg benar.. pada yg aman.. yag harmoni.. insyaAllah.. islam itu fitrah.. mengamalkan islam sepenuh masa adalah tanggungjawab kita.. islam itu cara hidup.. keseluruhannya.. jangan me”liberal”kan islam.. islam bukan hanya pada hari raya.. bukan hanya ketika ramdhan.. islam jugak bukan sekadar di dalam masjid.. ketika majlis perkahwinan.. tidak.. tidak sekali-kali.. islam itu menyeluruh.. islam itu syumul.. kita harus jadikan islam itu  cara hidup.. sepenuh masa kita hidup berlandaskan islam.. insyaAllah..

Islam itu Syumul

semoga kita dapat saling memperingati.. mencari redha ilahi.. hanya dengan redhaNya barulah kita dapat masuk ke dalam syurgaNya yang hakiki.. syurga yang nikmatnya tidak terkata.. subhanAllah..

2 comments
  1. Anonymous said:

    sesungguhnya islam itu amat indah,tenang,,

    • lasiaf87 said:

      benar dan tepat sekali. manusia yang bercelaru tanpa panduan Islam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: