Detik-detik akhir kewafatan nabi..

Ya Rasulullah..

Nabi Muhammad s.a.w adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik contoh sepanjang zaman. Semulia-mulia insan di dunia..

untuk mengingatkan kita…

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, “Maafkanlah, ayahku sedang demam,” kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?” ”Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,”tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang. “Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikatul maut,” kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakan tangisnya.


Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut bersama menyertainya. Kemudian dipanggillah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini. “Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?” Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu,” kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan.

“Engkau tidak senang mendengar khabar ini?” Tanya Jibril lagi. “Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: ‘Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibril. Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. ”Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.”

Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. “Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?” Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, karena sakit yang tidak tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku. “Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.

Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, mendekatkan telinganya.“Uushiikum bis-shalaati, wamaa malakat aimaanukum – peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.” Di luar, pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii, ummatii, ummatiii!” – “Umatku, umatku, umatku”

Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai sepertinya? Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa’alaihi wasahbihi wasallim. Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

Usah gelisah apabila dibenci manusia kerana masih banyak yang menyayangimu di dunia, tapi gelisahlah apabila dibenci Allah kerana tiada lagi yang mengasihmu di akhirat kelak.

About these ads
16 comments
  1. Ummi said:

    Alhamdulilah, syabas! Satu bentuk penulisan yg baru dan berjaya menarik tumpuan pembaca. Edisi ke-2 ini telah menerapkan teori-teori pendidikan di mana ada set induksi dalam bentuk klip video kehidupan rasulullah diteruskan dgn penceritaan teks dan video yang amat mengusik jiwa …diakhiri dgn nasyeed yang sinkroni dengan penceritaan topik yang sama oleh Ustaz Hasrizal. Walaupun penyampaiannya tidak se”emotional” 4 klip video dari Sheikh@Ust Habeeb itu namun ia berjaya merumus fakta yang telah disampaikan dalam video2 sebelumnya dan iringan nasyeed yang mengusik jiwa itu mengekalkan kesinambungan perasaan pembaca maka ceramah Ustaz Hasrizal dalam klip video terakhir itu boleh dianggap sebagai penutup. Tahniah, ada set induksi, ada penyampaian yg menarik dan ada penutup. Satu persembahan yang baik. Semulia-mulia insan di muka bumi ini baik yg telah bekerja mahupun yang sedang menuntut adalah mereka yang menjalankan tugas sebagai khalifah Allah – menunaikan kewajipan sebagai da’i dan du’at pada masa yg sama. Dalam bahasa kontemporarinya untuk menjadi insan yang berguna kita harus mampu menyebarkan ilmu dalam masa yang sama menjadi pelajar sepanjang hayat. Jika kita suka belajar dari pelbagai media dan kaedah yang menarik, kita juga harus berusaha menuntut ilmu pedagogi atau kaedah pengajaran agar dapat “capture interests” pembaca mahupun pendengar. Satu lagi tugas yang berat tetapi Allah Maha Mengetahui lagi Maha SSegala-galanya. Jika kita betulkan niat, segala usaha ini adalah ikhlas untuk melaksanakan tugas sebagai khalifahNya di muka bumi ini pasti Ia akan mempermudahkan liku-liku pencarian dan pemerolehan ilmu itu. Yang pasti ia tidak mudah (lihat page “Why I Love Teachingdalam blog Pendidikan Komputer) dan ia bukan datang begitu sahaja kecuali bagi mereka yang punya bakat semulajadi anugerah dariNya jua. Tiap sesuatu yang dianugerahkanNya pasti ada tujuan dan hikmahnya maka kita harus redha dan berusaha ke arah memperbaiki diri walau apapun rintangan yang harus dilalui.

    Firman Allah dalam surah 2:214

    “Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu cobaan seperti yang dialami orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang dengan berbagai cobaan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, “Bilakah akan datang pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.”

  2. FaisaL said:

    ummi..

    terima kasih.. kerana sentiasa bersama.. dan untuk semuanya..

    insyaAllah redha, berusaha, doa, dan tawakkal.. setiap sesuatu itu ada hikmahnya..

    “Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.”

    (Surah al-’Ankabut [29]:2-3)

    ingatlah..

    malam pasti akan siang..
    kabus pasti akan hilang..
    susah pasti akan senang..
    yang datang pasti akan pulang..

    ini janji tuhan..

    “…dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), Kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya)…”

    (Surah ali-’Imran [3]:140)

  3. niddufias said:

    Assalamu’alaikum warahmatullah..
    subhana-Allah.. cantik.. menarik.. menawan.. kreatif.. dan macam2 lagi..

    Moga penulisan tidak menjadi sekadar bit-bit (0 dan 1) di dalam komputer dan dunia cyber semate.. bahkan terserap di dlm hati (alHujurat:14) dan diterjemahkan dlm amal perbuatan dan gerak kerja (61:2)

  4. FaisaL said:

    wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh..

    alhamdulillah.. jazakAllahu khairan kathira..

    insyaAllah.. doakan bersama..

    moga tulisanku diikuti dengan amal.. insyaAllah..

    Percayalah. Dunia ini sudah penuh dengan mereka yang pandai berkata-kata. Mari kita isi dengan mereka yang bijak beramal pula. Bahkan, mereka yang berhikmah berkata, bijak beramal dan syadid istiqamahnya. Allahu rabbi. Indahnya.

    (akhi Nizam, 2007)

  5. Anonymous said:

    yang ekstrovert…pandai bermain dengan kata2
    yang introvert…pandai bermain dengan pena
    namun…
    mengamal apa yg diucap dan ditulis itu bukan mudah…
    maka itulah jihad…satu perjuangan dengan nafs maka perlu perancangan strategik, antaranya:
    1. peringatan diri dengan pelbagai cara – solat, membaca alquran, berzikir, menghadiri majlis ilmu, mendampingi mereka yg hampir denganNya, memblog perkara2 yg membawa ingatan kpdNya dengan niat untuk sentiasa mengingati diri sendiri, dsbnya
    2. bergerak secara berjemaah
    3. …
    moga spt yg disampaikan oleh niddufias, segala yg kita tulis, kata dan baca itu akan terserap di dlm hati (alHujurat:14) dan diterjemahkan dlm amal perbuatan dan gerak kerja (61:2). AMIN ya rabbal alamin.

    wallahua’lam

    Ummi

  6. hana said:

    assalamualaikum.
    entry yg bagus..
    boleh saya tau sumber yg awk guna?

  7. FaisaL said:

    wa’alaikumussalam.. maaf.. sumbernya saya tak dapat nak berikan secara spesifik disebabkan saya ambil ni pun dari pelbagai sumber termasuk pengisian-pengisian dan tazkirah serta pembacaan.. namun entri yang ini banyak bersumberkan pembacaan.. dan seingat saya (oleh kerana entri ini telah lama, saya kurang ingat sumbernya, maaf..) entri ini saya ambil daripada e-mail saya.. yakni group alumni kolej islam.. maaf tidak dapat memberikan sumber dengan jelas.. tetapi anda boleh cari di internet mengenai kisah ini.. banyak terdapat artikel yang sama atau hampir serupa.. insyaAllah ada yang meletakkan sumbernya.. sekali lagi mohon maaf atas kelalaian meletakkan sumbernya.. dan saya baru perasan kesilapan itu tak berapa lama dahulu, insyaAllah entri-entri yang baru, yang mana yang diambil dari website atau blog lain akan dituliskan sumbernya.. insyaAllah..

    moga iktibar dan pengajarannya masih dapat dihayati.. moga cinta kita kepada rasulullah melebihi cinta kita kepada sekalian manusia.. amin..

    sabda baginda..

    “Tidak sempurna iman sesiapa di kalangan kamu sehinggalah diriku lebih dikasihinya berbanding kasih kepada orang tuanya dan anak bahkan sekalian manusia.”

    (Hadith Riwayat al-Bukhari, Muslim, an-Nasa’ie dan Ibn Majah)

  8. FaisaL said:

    ummi.. terima kasih yang amat sangat untuk peringatan yang menggentarkan hati yang ingin menghayati pesanan itu.. sungguh, apa yang disampaikan oleh niddufias (nama asalnya Saifuddin Khalid, salah seorang yang mendidik jiwa ini juga..) amat besar isinya.. malah disertakan dalil naqli yang menggentarkan jiwa yakni ayat 2 dan 3 dari surah ke 61 iaitu surah as-saff..

    “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.”

    (Surah as-Saff [61]:2-3)

    kalau dilihatkan ayat pertamanya, iaitu..

    “Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, tetap mengucap tasbih kepada Allah dan Dialah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”

    (Surah as-Saff [61]:1)

    ayat ini ingin menegaskan mengenai murka siapa yang sedang kita rujukkan.. Dia adalah Allah.. Tuhan sekalian Alam.. yang mana seluruh bumi dan isinya memuji dan bertasbih padaNya.. Tuan Empunya 7 petala langit dan 7 petala bumi.. Tuhan Manusia.. Pencipta Manusia..

    seluruh makhluk bertasbih dan memujanya, tetapi kita pula mencari murkaNya.. na’uzubillahi min zalik.. ini bukan murka ibu bapa.. ini bukan marah pengetua sekolah.. ini bukan amukkan dekan fakulti.. ini bukan amarah seorang pemimpin negara.. ini bukan serangan negara besar.. ini bukan laknat pemimpin dunia.. tetapi ini murka Allah Yang Maha Besar.. yang mana ibu bapa, pengetua, dekan, pemimpin dan sekalian makhluk di dunia ini hanyalah ciptaanNya yang sekelip mata mampu dihapuskan.. mampu ditarik ni’matnya.. mampu dilakukan apa sahaja olehNya.. semuanya dalam lingkungan kuasaNya..

    firmanNya..

    “Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).”

    (Surah al-Baqarah [2]:255)

    moga diri ini sentiasa diberi kekuatan dan dibimbing olehNya untuk terus mengamalkan apa yang ditulis dan diperkatakan.. amin.. amin.. amin..

    jazakillahu khairan kathira ummi.. moga kita senantiasa dalam petunjuk dan rahmatNya untuk terus berdiri tegak atas jalaNya.. amin..

    wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati.. tsabatkan hati-hati kami atas jalanMu dan di atas ketaatan kepadaMu dan di atas jihad pada jalanMu.. amin.. amin.. amin ya Allah ya Rabbal ‘alamin..

  9. muaz said:

    detik-detik akhir rasulullah meingatkan ku akan kasih sayang rasulullah terhadap umatnya.Sehinga diakhir hayatnya beliau masih risau akan umatnya pada akhir zaman kelak,ketika ketiadaannya.Oleh itu adakah kita sedar akan keadaan kita pada hari ini dimana kita masih mampu tersenyum walaupun telah melakukan pelbagai dosa dan maksiat.Sedarlah wahai saudaraku,bangkitlah dari tidurmu dan kembalikanlah zaman kegemilangan Islam yang dula.Dimana disitu kita dapat memperolehi kebahagianan yang abadi..

  10. musafir said:

    Semua,

    Rindu kesuma dalam jiwa ke hadrat Muhammad SAW bagai ratib pengikat hati-hati kita. Bila terkenangkan sirah besar ini, hati terasa syahdu. Tidak dapat membayangkan di mana letaknya diri ini di hadapanNya nanti, tidak tahu di mana perlu diri ini menunjukkan wajah di hadapan kekasih Allah ini. Bukan kerana tidak mahu, tapi segan silu dengan dikitnya amalan yang bakal dibawa nanti.

    Wahai hati-hati,
    Bermujahadahlah!

    Wahai saksi-saksi,
    Beringatlah!

    Wahai diri-diri,
    Beristiqamahlah!

    Wahai penghuni-penghuni,
    Yakinlah!

    Wahai duniawi,
    Jauhkanlah!

    Wahai sanubari-sanubari,
    Menangislah!

    Wahai janji-janji,
    Berselawatlah!

    Berselawatlah kepada Baginda agar syafaat Baginda mendorong redhaNya di akhirat yang abadi..

  11. FaisaL said:

    insyaAllah..

    jazakAllahu khairan kathira akhi syahr.. moga kita semua selalu berselawat ke atas baginda.. bagaimana baginda rindu pada kita, kita sepatutnya lebih rindu pada baginda kerana terlalu banyak pengorbanan baginda untuk kita..

    yang mana kalau kita renung dan tengok balik.. sangat banyak hadith yang baginda ucapkan.. kadang-kadang tiada kene-mengena dengan para sahabat zaman tersebut pun.. tetapi semua adalah untuk kita.. subhanAllah..

    banyak lagi pengorbanan lain yang tidak perlu pun sebagai seorang yang maksum dan dengan sahabat-sahabat baginda bersusah payah untuk membawa risalah ini, kalau itu semua hanya untuk mereka.. kerana mereka telah pasti syurga dalam genggaman mereka.. tetapi ini semua adalah untuk kita..

    moga pengorbanan baginda dan semua para pejuang islam diwarisi oleh kita untuk terus melaungkan risalah yang di bawa oleh mereka.. menyambung gemaan suara mereka.. amin..

  12. FaisaL said:

    insyaAllah..

    jazakAllahu khairan kathira akhi syahr.. moga kita semua selalu berselawat ke atas baginda.. bagaimana baginda rindu pada kita, kita sepatutnya lebih rindu pada baginda kerana terlalu banyak pengorbanan baginda untuk kita..

    yang mana kalau kita renung dan tengok balik.. sangat banyak hadith yang baginda ucapkan.. kadang-kadang tiada kene-mengena dengan para sahabat zaman tersebut pun.. tetapi semua adalah untuk kita.. subhanAllah..

    banyak lagi pengorbanan lain yang tidak perlu pun sebagai seorang yang maksum dan dengan sahabat-sahabat baginda bersusah payah untuk membawa risalah ini, kalau itu semua hanya untuk mereka.. kerana mereka telah pasti syurga dalam genggaman mereka.. tetapi ini semua adalah untuk kita..

    moga pengorbanan baginda dan semua para pejuang islam diwarisi oleh kita untuk terus melaungkan risalah yang di bawa oleh mereka.. menyambung gemaan suara mereka.. amin..

  13. hambaAllah said:

    kami menyintaimu ya Rasulullah…
    kami merinduimu wahai kekasih Allah..

  14. Wahida said:

    Assalamualaikum…
    Ahlan Wasahlan…

    Terima kasih kepada penulis kerana sudi untuk berkongsi cerita tentang bagaimana kewafatan Nabi Muhammad S.A.W kepada umum..dengan perkongsian ini, sedikit sebanyak telah memberi sedikit ilmu pengetahuan kepada umat manusia yang lain..begitu juga saya..saya suka dengan kisah kewafatan Rasulullah ini..ia menentuh amat perasaan saya..terasa sayu dijiwa bila saya membacanya..saya kurang berminat tentang sejarah dunia, tapi saya sangat suka dengan sejarah tentang para Nabi dan Rasul..mungkin sejak kecil saya telah didedahkan dengan cerita2 dari buku mengenai sejarah para Nabi dan Rasul..=)

    Sekian terima kasih…
    Salam..

    • wa’alaikumussalam.

      sama-sama. alhamdulillah. semoga lebih ramai lagi menghayati figur agung ini dan mengambilnya sebagai qudwah dalam hidup. amin.

  15. Assalamualaikum wbt…satu usaha yg baik dan murni bagi membibitkan rasa-rasa cinta dan kasih sayang terhadap Pemimpin kita dan Pemberi Syafaat kpd kita Baginda Muhammad SAW..Tapi apa2 pun teguran membina,adapun setiap tulisan dan penyampaian perlulah bersandarkan pada sumber atau rujukkan yg sohih dan benar.saya ada terperasan komen yg diberi rakan2 sebelum berkenaan dgn rujukkan.tapi saya tidak nampak apa2 tindakkan atau feedback dari saudara atas usaha untuk meletakkan atau mencari rujukkan yg sohih di dalam penyampaian ini…Kesilapan terBESAR di dalam tulisan ini adalah cerita tulisan KEWAFATAN NABI MUHAMMAD SAW dan VIDEO yg dilampirkan..Jalan cerita dan Nama2 sahabat yg ada BERBEZA..dan apa yg diSabdakan Nabi pun berbeza dari segi TULISAN dan VIDEO disampaikan di dalam blog ini…Untuk Makluman Saudara Penulis…Tulisan cerita yg tuan COPY itu adalah kisah cerita KEWAFATAN NABI versi SYIAH so “Hati-Hati” takut keliru…Cerita KEWAFATAN NABI yg sebenar dan sohih adalah yg di sampaikan oleh Habib di dalam Video…..sebab apa saya cakap tulisan cerita itu versi SYIAH?? ustaz2 dan para2 mua’lim pernah bagi tahu yg di dalam cerita itu cuma ada watak Saidina Ali R.A dan Saidatina Fatimah Azzahrah sahaja…SYIAH menolak Abu Bakak r.a,Siti Aishah r.a,Saidina Umar r.a….dan dalam cerita tulisan itu tempat kewafatan nabi juga berbeza…cuba periksa semula…(yg dalam tulisan wafat di rumah Saidatina Fatimah Azzahrah…yg dalam Video di rumah Siti Aisyah r.a) yang betul adalah di dalam video yg disampaikan oleh Habib…itulah sedikit sebanyak teguran kasih sayang saya kpd saudara,,,utk mengelak umat islam keliru..sila rujuk sirah nabi semula.

    sekian wasalamun alaik..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 334 other followers

%d bloggers like this: